Fantasi Sedarah Dalam Keluargaku ( Bagian 1 )

x
0

Kedatangan Mama mengejutkanku. Karena tidak ada kabar sebelumnya.

Setelah mencium tangan dan cipika cipiki, aku langsung bertanya, “Kenapa gak nelepon dulu kalau Mama mau datang?”

“Memangnya gak seneng ya kalau sekali - sekali mama bikin kejutan sama anak mama?”
“Bukan begitu. Aku kaget aja tau - tau Mama muncul. Naik apa tadi ke sini Mam?”
“Pake kereta api. Dari stasiun ke sini pake taksi.”
“Tapi Mama sehat - sehat aja kan?”
“Sehat. Itu mama bawain balado teri medan dan sambel goreng kentang udang kesukaanmu.”

“Hehehee… iya… terima kasih Mam. Tapi sebentar… Mama ke sini sama siapa?”
“Sendirian aja.”
“Kok gak sama Papa?”

“Ah… papamu lagi main gila sama janda muda. Mana mau dia diajak ke sini. “Ohya, mama pengen nginap di kota ini, biar sekalian bisa jalan - jalan. Tapi mama gak mungkin bisa tidur di sini kan?”

“Iya Mam. Peraturan ibu kos ketat sekali. Gak boleh ada orang luar ikut nginep di sini, meski orang tua sekali pun tidak boleh.”

“Ya udah. Cariin hotel aja yang tidak jauh dari rumah kos ini.”
“Memangnya Mama berani tidur sendirian di hotel?”
“Takutlah. Kan ada kamu yang bisa nemenin mama selama mama di kota ini.”
“Iya deh. Nanti aku temani. Tapi oleh - olehnya bawa ke hotel aja ya. Biar makan di sana aja.”
“Boleh. Mmm… tiap kamar di rumah kos ini dihuni sama dua orang ya?”

“Iya Mam. Teman sekamarku baru berangkat kuliah. Dia dapet kuliah sore sampai malam. Aku sih kuliah pagi tadi.”

“Di rumah kos ini ada ceweknya juga?”

“Gak ada Mam. Semuanya cowok. Ibu kos gak mau terima cewek, takut ada yang hamil gak jelas, katanya.”

“Hihihiii… gitu ya. Ayolah sekarang kita cari hotel dulu.”

“Iya, “aku mengangguk sambil mengganti pakaian di depan Mama. “Rencananya mau berapa hari di Jogja Mam?”

“Maunya sih semingguan. Ingin jalan - jalan ke candi Prambanan dan Borobudur, ingin ke keraton. ke pantai Parangtritis dan sebagainya. Makanya cari hotel yang murah aja, biar bisa jalan - jalan sama kamu. Ohya… hari Senin kan tanggal merah. Kamu libur kan?”

“Iya Mam. Jadi sekarang ini long weekend. Sabtu, Minggu dan Senin libur.”

“Syukurlah. Mama ingin diantar jalan - jalan, mumpung lagi di Jogja.”

“Iya Mam. Dari Selasa sampai Jumat, kuliahku pagi terus. Jadi Mama bisa istirahat dulu, siangnya aku pulang kuliah langsung ke hotel.”

Beberapa saat kemudian, sebuah taksi membawa kami ke sebuah hotel yang sudah kusebutkan kepada sopir taksi. Hotel melati tiga, tapi fasilitasnya bagus. Ada AC dan air panasnya, karena Mama terbiasa mandi pakai air panas. Kamarnya juga bersih dan serba baru, karena hotelnya juga baru dibuka beberapa bulan yang lalu.

Dan yang lebih penting lagi, hotel ini tidak terlalu jauh dari Malioboro. Jadi kalau Mama mau belanja ke Malioboro, bisa jalan kaki dari hotel juga.

Setelah berada di dalam kamar hotel, aku langsung membuka oleh - oleh dari Mama. Ternyata ada nasi timbelnya juga (nasi yang digulung dengan daun pisang).

“Ayo makan dulu Mam,” ajakku.

“Makanlah. Mama masih kenyang, tadi makan nasi goreng di dalam kereta api,” sahut Mama, “Nanti kita jalan - jalan ke Malioboro ya.”

“Iya Mam,” ucapku yang sudah mulai makan oleh - oleh Mama.

Mama mengeluarkan handuk, sabun, shampoo, odol dan sikat gigi dari dalam tas pakaiannya. “Mama mau mandi dulu ah, “katanya.

“Kalau sudah ada rencana mau tidur di hotel, ngapain bawa handuk dan sabun segala? Kan hotel - hotel selalu menyediakan peralatan mandi Mam,” kataku.

“Ah, mama mah suka risih pakai handuk hotel. Takut pernah dipakai oleh orang yang punya penyakit menular.”

“Kan selalu dicuci bersih sebelum diberikan pada tamu yang baru cek in seperti kita ini Mam.”

“Tetep aja risih. Siapa tau ada bakteri atau virus yang tidak mati di mesin cuci,” sahut Mama yang lalu masuk ke dalam kamar mandi.

Aku pun melanjutkan makan sampai kenyang. Kemudian cuci tangan di washtafel.

“Booon… !” terdengar suara Mama memanggilku dari kamar mandi.

“Ya Mam?” aku menghampiri pintu kamar mandi.

“Tolong ambilin celana corduroy biru tua, baju kaus hitam dan celana dalam dari tas pakaian mama Bon… !”

“Iya Mam,” sahutku sambil bergegas membuka tas pakaian Mama. Untuk mengeluarkan celana corduroy berwarna biru tua, baju kaus berwarna hitam dan celana dalam putih. Kemudian aku melangkah ke pintu kamar mandi sambil menjinjing pakaian Mama itu.

“Ini Mam !” seruku di depan pintu kamar mandi.
“Buka aja pintunya, gak dikunci kok,” sahut Mama.

Kubuka pintu kamar mandi lalu masuk ke dalamnya.

Dan… aaah… Mama sedang telanjang bulat dengan badan masih berbusa sabun…!

Biasanya kalau melihat Mama telanjang, aku suka memalingkan muka, karena jengah. Tapi kali ini aku malah terpaku sambil mengamati keindahan tubuh Mama itu. Tubuh yang tinggi langsing, namun dengan toket dan bokong yang besar.

Kemudian Mama membilas busa sabun di tubuhnya dengan pancaran air shower yang mengepulkan uap, karena airnya panas. Sementara aku malah berdiri terus sambil memperhatikan keindahan tubuh Mama yang… gila… kenapa batinku jadi berdesir - desir aneh begini?

Setelah tubuh Mama bersih dari busa sabun, tampak jelas… kemaluan Mama yang berjembut tipis itu… sehingga bentuknya tetap jelas kelihatan.

Lalu… kenapa pula kontolku mendadak ngaceng begini? Apakah aku mendadak jadi anak yang bejat, yang membayangkan “sesuatu” terhadap ibu kandungku sendiri?

Tapi ketika Mama tampak menyadari kehadiranku yang masih memegang pakaian bersihnya ini, aku pun memalingkan muka sambil mengangsurkan pakaian Mama. Tapi Mama malah menghanduki badannya, sementara tanganku masih menggenggam pakaiannya.

Kemudian Mama mengambil pakaiannya dari tanganku.

Aku pun keluar dari kamar mandi. Tanpa kata - kata lagi.

Tapi batinku berkecamuk. Berkemelut yang sulit meredakannya.

Aku berusaha menenangkan diri dengan keluar dari kamar. Dan duduk di kursi depan kamar, sambil memandang pohon sawo yang tampak sudah berbuah tapi masih kecil - kecil itu. Namun batinku tetap dikuasai oleh sesuatu yang sangat merangsang di kamar mandi tadi.

Yang membuatku jadi resah. Berdiri lagi. Jalan - jalan ke depan hotel, balik lagi ke kamar dan merebahkan diri di atas satu - satunya ranjang dalam kamar ini. Sementara Mama sedang menyisir di depan cermin meja rias.

“Kamu ngantuk Bon?” tanya Mama tanpa beranjak dari depan meja rias sederhana itu.

“Iya Mam. Dibius sama nasi tadi.”

“Makanya kalau makan jangan sampai terlalu kenyang. Ya udah… ke Malioboronya nanti malam aja ya.”

“Iya Mam,” sahutku sambil pura - pura terpejam. Padahal aku sedang memperhatikan Mama secara diam - diam. Bahwa Mama melepaskan kembali celana corduroy biru tua dan baju kaus hitamnya. Bahkan behanya pun dilepaskan. Kemudian Mama mengeluarkan kimono berwarna orange dari dalam tas pakaiannya.

Dikenakannya kimono orange itu. Kemudian Mama naik ke atas bed, sambil memeluk bantal guling, membelakangiku.

“Peluk mama Bon. Dulu waktu masih kecil kamu kan seneng banget melukin mama,” kata Mama.

Memang benar kata Mama. Waktu masih kecil, aku senang sekali memeluk Mama sambil memainkan payudaranya yang montok itu. Tapi sejak lulus SMP, aku tak pernah diajak tidur bareng Mama lagi.

Dan kini aku sudah dewasa. Sudah menyelesaikan kuliah, bahkan sedang menyiapkan skripsi.

Maka jelaslah aku merasa jengah kalau harus memainkan payudara Mama lagi. Tapi aku tetap memeluk mama dari belakang, seperti yang Mama inginkan.

“Mam… Papa itu main perempuan mana lagi?” tanyaku sambil mendekap pinggang Mama.

“Sama janda muda yang sekantor dengannya.”

“Papa gak ada bosannya ya nyakitin Mama.”

“Biarin aja Bon,” sahut Mama sambil menggulingkan badannya jadi berhadapan denganku, “Mama malah akan membalas dendam sama Papa dengan cara mama sendiri.”

“Asal jangan pakai kekerasan aja Mam.”
“Nggak. Mama mau selingkuh aja. Tapi gak mau selingkuh sama orang luar.”
“Lalu mau selingkuh sama siapa Mam?”
“Sama kamu. Mau nggak kita kompak untuk membalas perbuatan Papa?”
“Maksudnya dengan cara gimana?”

Tiba - tiba Mama membisiki telingaku, “Masa sudah hampir sarjana gak ngerti maksud mama?”

“Hmm… samar - samar Mam. Mau selingkuh denganku maksudnya… mau begituan sama aku gitu?”
“Iya. Mama pengen dientot sama kamu.”

Laksana mendengar ledakan petir di siang bolong, aku ternganga sambil memperhatikan senyum dan tatapan mata Mama yang lain dari biasanya.


“Ayo jangan munafik kamu. Mau nggak berselingkuh sama mama?” tanya Mama sambil menarik ritsleting celana jeansku, lalu menyelinapkan tangannya ke balik celana dalamku. Dan menggenggam kontolku yang memang sudah ngaceng sejak disuruh memeluk Mama tadi.

“Bona…! Sejak kapan kontolmu jadi gede dan panjang begini Bon?” seru Mama seperti kaget.

“Sejak aku dewasa aja Mam. Mama kan suka mandiin aku waktu masih kecil. Setelah aku di SMP, Mama gak pernah mandiin aku lagi.”

“Mmm… kontolmu mantap Bon…!” ucap Mama setengah berbisik, sambil meremas kontolku dengan lembut.

“Hehehee… Mama serius mau dientot sama aku?” tanyaku sambil menurunkan celana jeans sekaligus celana dalamku, sampai terlepas dari sepasasng kakiku.

“Iya. Mama ingin mengobati sakit hati dengan cara mama sendiri. Kamu mau kan?”

“Mau… tapi kalau Mama hamil nanti gimana?”

“Aaaah… itu sih pikirin nanti aja. Jangan dipikirin sekarang,” ucap Mama sambil menanggalkan kimononya, sehingga tinggal celana dalam saja yang masih melekat di badannya. Karena tadi, sebelum mengenakan kimono orange itu Mama sudah menanggalkan behanya.

“Ini beneran Mam?”

“Iyalah. Sejak berangkat dari rumah tadi, mama sudah merencanaklan ini semua. Lagian kontolmu juga udah ngaceng begitu, berarti kamu juga nafsu melihat mama telanjang di kamar mandi tadi kan?”

“Iya mam. Jujur aja, tadi waktu melihat Mama telanjang di kamar mandi, gak sari - sarinya kontolku jadi ngaceng.”

“Berarti kita sama - sama kepengen kan?” cetus Mama sambil mendekatkan wajahnya ke kontolku. Lalu menciumi moncongnya.

Aku bukan lagi lelaki yang masih ingusan dalam soal sex. Masa laluku yang sangat dirahasiakan itu, telah membuatku trampil dalam hal memuasi perempuan. Namun aku masih bersikap pasif dahulu, karena semuanya ini masih membuatku shock. Betapa tidak shock. Mama adalah ibuku. Nyaris tak dapat dipercaya bahwa Mama ingin dientot olehku, sebagai wujud dari pembalasan terhadap perselingkuhan Papa.

Tapi seperti kata Mama barusan, aku tak boleh munafik. Bukankah aku sangat terangsang waktu melihat Mama telanjang bulat di kamar mandi tadi, sehingga kontolku jadi ngaceng?

Dan kini, Mama bukan cuma menciumi moncong kontolku. Mama juga menjilatinya, bahkan lalu mengulum kontolku dengan binalnya. Maka tanpa keraguan lagi kubalas peruatan Mama itu dengan mempermainkan pentil toketnya.

Tapi semuanya itu kulakukan sambil memejamkan mataku. Karena kalau bertemu pandang dengan Mama, ada perasaan bersalah di dalam hatiku. Itulah sebabnya aku memejamkan mataku sambil meremas toket Mama dan mengemut pentilnya sambil memejamkan mataku. Sambil membayangkan sedang meremas dan mengemut toket dosenku yang seksi itu.

Namun ketika aku masih memejamkan mata, tangan kananku ditarik oleh Mama, lalu diletakkan di permukaan sesuatu yang berambut tipis dan ada celahnya… yang aku yakin bahwa yang kusentuh ini adalah memek Mama…!

Setelah menyentuh sesuatu yang membangkitkan tanda tanya dan nafsu ini, kubuka mataku. Ternyata Mama sudah menanggalkan celana dalamnya. Dan yang sedang kujamah ini adalah memeknya…!

Sementara Mama pun sudah menelentang sambil tersenyum manis padaku.

“Ayo mau diapain memek mama ini Sayang?” tanyanya sambil mengelus - elus rambutku.

“Ma… mau dijilatin seperti dalam film bokep Mam. Boleh?” aku menatap Mama dengan perasaan masih ragu.

“Boleh,” sahut Mama, “jilatinlah sepuasmu. Anggap aja mama ini orang lain. Bukan ibumu. Ayo… jilatinlah memek mama. “Mama merenggangkan kedua belah paha putih mulusnya sambil tersenyum yang sangat lain dari biasanya.

Kubulatkan hatiku, lalu tengkurap di antara kedua belah paha Mama, dengan wajah berada di atas kemaluan Mama yang jembutnya sangat tipis dan halus itu.

Nafsu birahi sudah semakin menguasai diriku. Sehingga tanpa keraguan lagi kungangakan mulut memek Mama, sehingga bagian yang berwarna pink itu tampak jelas di mataku. Hmmm… betapa menggiurkannya bagian yang berwarna pink itu.

Maka kujilati bagian yang berwarna pink itu dengan lahap. Membuat Mama mulai menggeliat sambil membelai rambutku yang berada di bawah perutnya.

Begitu lahapnya aku menjilati bagian yang berwarna pink di tempik Mama itu. Sehingga Mama semakin menggeliat - geliat sambil berdesah - desah.

“Booon… ooooohhhhh Boooon… kamu sudah pandai gini jilatin memek yaaaa… lanjutkan jilatin Booon… itilnya juga jilatin… ini nih itilnyaaaaa… “Mama menunjuk ke bagian yang nyempil sebesar kacang kedelai itu.

Kuikuti keinginan Mama. Kujilati itilnya yang sebesar kacang kedelai itu. Bahkan kusertai dengan isapan - isapan, membuat Mama mulai klepek - klepek.

Bahkan pada suatu saat Mama berkata terengah, “Cu… cukup Bona…! Ma… masukin aja kontolmu Sayaaaang… !”

 

Tanpa membantah, kuangsurkan moncong kontolku ke mulut memek Mama.

Mama pun membantu dengan memegangi leher kontolku. Mungkin agar arahnya tepat sasaran. “Iiiih… gedenya kontolmu ini Bon. Gak nyangka kontol anak kesayangan mama sudah sepanjang dan segede ini.”

“Umurku sekarang kan sudah duapuluhtiga tahun Mam.”

“Iya. Tapi kontol papamu aja gak segede dan sepanjang ini Sayang. Ayo dorong… !”

Tanpa mikir lagi kudesakkan kontolku sekuatnya. Dan… langsung melesak masuk ke dalam liang memek Mama.

Mama seperti menahan nafasnya. Lalu berkata, “Terasa sekali bedanya kontolmu dengan punya papamu. Kontolmu jauh lebih gede… pasti jauh lebih enak daripada punya papamu. Ayo entotin Bon.”

Tanpa membantah, aku mulai mengayum kontolku, bermaju mundur di delam liang memek Mama.

“Mam… uuuugggghhhh… Maaaam… ternyata memek Mama enak sekali Maaaaam…” ucapku tanpa memperlambat gerakan entotanku.

Mama memeluk leherku, lalu merapatkan pipinya ke pipiku sambil berkata terengah, “Kon… kontolmu juga… enak sekali Sayaaaang… gak nyangka… kita bakal beginian ya…”

“Iii… iyaaaa… yang penting Mama jangan sakit hati lagi sama Papa…”

Pergesekan kontolku dengan dinding liang memek Mama memang luar biasa nikmatnya. Membuat nafasku jadi berdengus - dengus, diiringi oleh rintihan dan rengekan manja mama yang terdengar sangat erotis di telingaku, “Booonaaaa… aaaaaaahhhh… Booon… aaaaaah… aaaaaaa… aaaaah… entot terus Booon…

Ini luar biasa enaknya Bonaaaa… aaaaa… aaaaah… entoooottt teruussss… entooottttttttt… jangan brenti - brenti… entoooooooottttttt… entoooooottttttt… entooooot Sayaaang… entoooooooootttttttt… aaaaaa… aaaaaah… sambil remes tetek mama Booon… iyaaaa… remes terussss…

Aku semakin bergairah untuk melanjutkan persetubuhan dengan Mama ini. Bahkan ketika mulut Mama ternganga - nganga, kupagut bibir yang sedang ternganga itu. Dan ternyata mama menyambut dengan lumatan binal.

Dekapan Mama di pinggangku pun berubah jadi remasan -remasan di bokongku. Maka aku pun semakin bersemangat untuk menjilati leher mama yang sudah mulai keringatan. Membuat Mama terpejam - pejam dan menahan - nahan nafas.

Tapi aku masih sempat berbisik di dekat telinga mama, “Nanti kalau aku mau ngecrot, lepasin di mana Mam?”

“Di… di dalam… me… memek mama aja… Sayang. Emangnya ka… kamu udah mau ngecrot?”

“Be… belum Mam. Cuma nanya aja.”

Persetubuhan ini semakin bergairah ketika Mama mulai menggoyang pinggulnya… meliuk - liuk dan menghempas - hempas ke kasur. Sehingga kontolku serasa dibesot - besot oleh dinding liang memek Mama yang terasa hangat dan licin ini.

Namun tiba - tiba Mama tampak seperti panik, “Bona… Bona! Mama mau lepas… mau lepas… barengin Bon… biar nikmat… mau lepas Bon… mau lepassss… ayo barengin… barengin…”

Aku jadi ikutan panik. Maka kupercepat entotanku dan berusaha ngecrot bareng seperti yang mama inginkan.

Dan akhirnya kutancapkan kontolku di dalam liang memek Mama, tanpa menggerakkannya lagi. Pada saat itu pula Mama tampak mengejang sambil meremas - remas rambutku, sambil menahan nafasnya dengan mata terpejam erat - erat.

Pada saat itu pula aku sedang melotot sambil merasakan berlompatannya air mani dari moncong kontolku. Crooooootttttt… crooooottttt… crottt… crooottt… crooooooooottttttttt… crot… crooootttt!

Aku terkapar di atas perut Mama. Lalu terkulai lunglai dengan tubuh bermandikan keringat. Seperti Mama juga, yang wajah dan lehernya dibanjiri keringat.

Ketika membuka matanya, Mama tersenyum sambil mencubit pipiku, “Kamu sangat memuaskan Sayaaang… emwuaaaah… emwuaaaaah… !“Mama menciumi sepasang pipiku. Lalu mendorong dadaku, mungkin agar kontolku dicabut dari dalam memeknya.

Aku lakukan itu. Mencabut kontolku yang sudah lemas ini dari liang memek Mama.

Namun setelah mencabut kontol, aku tengkurap lagi di antara sepasang paha Mama yang masih renggang jaraknya.

Dengan serius kuperhatikan bentuk memek Mama yang baru mengalami orgasme itu. Memang benar kata para pakar seks, bahwa memek yang baru mengalami orgasme akan membuka seperti bunga yang baru mekar. Bahkan labia minoranya pun tampak seperti jengger, mengembang dan menghitam. Tapi bagian dalamnya yang berwarna pink itu justru semakin indah dipandang mata.

“Mau diapain lagi memek mama Sayang?” tanya mama sambil duduk dan membelai rambutku.

“Seneng ngeliat memek Mama yang baru orgasme. Jadi seperti bunga mekar,” sahutku.

“Masa sih?! Sebentar… mama mau ke kamar mandi dulu. Pengen kencing.”

Mama turun dari bed dan bergegas masuk ke dalam kamar mandi. Aku pun bergegas mengikuti Mama, lalu memperhatikan Mama yang sedang duduk di kloset. “Mau ngapain lagi Sayang?”

“Pengen merhatiin seperti apa bentuk memek yang sedang kencing Mam.”

“Hihihiii… kamu ada - ada aja. Iya deh… liatin nih, seperti apa memek mama kalau sedang kencing…” ucapku sambil berjongkok di dekat kloset, dengan pandangan terpusat ke memek Mama.

Mama tersenyum dan duduk di klosetnya agak mundur, agar aku bisa menyaksikan seperti apa bentuk memek yang sedang kencing itu.

Ssssrrrr… air kencing terpancar dari liang kecil di bagian memek yang berwarna pink itu. Aku tercengang menyaksikannya. “Waktu aku lahir, keluarnya dari lubang yang berbeda dengan lubang kencing ya Mam,” kataku.

“Ya beda lah. Kamu dikeluarkan dari lubang yang dientot sama kamu tadi,” sahut Mama sambil menyemprotkan air shower untuk menceboki memeknya.

“Kapan - kapan kalau Mama kencing, aku pengen nyebokin Mama ah…” ucapku sambil berdiri kembali.

“Iya Sayang. Mmm… perutmu masih kenyang kan?”

“Iya, masih kenyang. Emangnya kenapa?”

“Mama sudah kangen sama gudeg Jogja.”

“Ya ayo kuanter. Dekat hotel ini ada warung gudeg yang murah tapi enak. Di Jogja sih jangan asal - asalan beli gudeg di tempat yang ramai sama turis. Salah - salah bisa ditekuk harganya. Mending kalau enak gudegnya. Yang jualan bukan orang Jogja kok.”

“Iya. Ntar mama mau bersih - bersih dulu. Badan mama penuh keringat nih. Lengket - lengket.”

Aku pun kencing dulu di kloset bekas Mama kencing tadi. Kemudian keluar dari kamar mandi. Mengenakan pakaian kembali. Dan duduk di satu - satunya sofa dalam kamar ini.

Sekilas bayangan masa laluku menggelayuti terawanganku. Tentang segala yang pernah terjadi ketika Papa dan Mama masih tinggal di Sleman. Karena pada saat itu Papa masih bekerja di Jogja.

Tapi setelah Papa dimutasikan ke Jabar, semuanya pindah ke Jabar. Hanya aku yang tetap tinggal di Jogja. Di rumah kos milik Bu Artini itu, karena rumah dinas Papa dihuni oleh keluarga lain setelah Papa dipindahkan ke Jabar.

Tentu saja aku takkan dapat melupakan semuanya itu. Berawal dari dalam rumah kami sendiri. Bahwa aku merupakan anak bungsu dari 4 bersaudara. Ketiga kakakku perempuan semua. Sebut saja Mbak Weni yang tertua, Mbak Rina yang kedua, Mbak Lidya yang ketiga dan aku bernama Bona (disamarkan semua) yang keempat alias anak bungsu.

Beda usia kami hanya setahun - setahun. Lucu ya? Mbak Weni 21 tahun, Mbak Rina 20 tahun, Mbak Lidya 19 tahun dan aku 18 tahun.

Menurut penuturan Mama, sengaja Papa dan Mama “bikin anak” setahun sekali, lalu distop (masuk KB) setelah anaknya 4 orang. Jadi capeknya sekaligus pada waktu kami masih kecil - kecil. Setelah “target”nya terpenuhi (punya anak empat orang), Mama tidak perlu hamil lagi. Cukup dengan mengasuh kami berempat yang perbedaan usianya dekat - dekat ini.

Ketiga kakakku terasa sangat menyangiku sebagai satu - satunya saudara mereka yang cowok. Begitu juga Papa dan Mama selalu memanjakanku. Apa pun yang kuminta, selalu dikasih. Tapi tentu saja permintaanku bukan yang mahal - mahal. Paling juga minta dibeliin sepatu olahraga, minta dibeliin bat pingpong dan bola basket.

Aku dan kakak - kakakku pada kuliah semua, sesuai dengan indoktrinasi dari Papa, bahwa harta itu ada habisnya. Tapi ilmu takkan habis - habis sampai kapan pun.

Aku sendiri kuliah di fakultas pertanian. Karena sejak masih di SMA, aku ingin sekali jadi insinyur pertanian.

Baik Papa mau pun Mama tidak menghalang - halangi pilihanku. Karena semua fakultas itu baik, kata mereka. Begitu pula kakak - kakakku ikut mendukung saja pada pilihanku untuk kuliah di fakultas pertanian.

Di antara kakak - kakakku, Mbak Weni yang paling baik padaku. Dia sering nraktir makan baso, martabak manis, pizza dan sebagainya. Dia memang selalu banyak duit. Tapi aku tidak tahu darimana dia selalu punya duit banyak begitu. Mungkin dari pacarnya atau entah dari mana. Tapi setahuku Mbak Weni tidak punya pacar.

Tapi biarlah, itu urusan pribadinya yang tak perlu kucampuri. Yang jelas aku merasa Mbak Weni selalu mendukungku dalam hal apa pun. Misalnya pada waktu aku sedang mengikuti pertandingan olah raga, baik pertandingan bola basket mau pun tenis meja, Mbak Weni selalu berusaha membawa teman - temannya untuk menjadi suporterku.

Mbak Weni juga selalu membelaku kalau sedang berdebat dengan Mbak Rina mau pun Mbak Lidya.

Tapi sebenarnya aku tak pernah bertengkar dengan ketiga kakakku. Paling hanya berdebat sedikit, lalu ketawa - ketiwi lagi.

Hari demi hari pun berputar terus tanpa terasa.

Sampai pada suatu hari. Papa dan Mama terbang ke Palembang untuk menghadiri pesta pernikahan saudara sepupuku.

Mbak Rina pun dibawa, karena dia senang merias pengantin. Maklum Mbak Rina bercita - cita ingin memiliki salon yang besar dan punya cabang di beberapa kota.

Sementara itu

Mbak Lidya sedang study tour ke Jawa Timur, sehingga di rumah hanya ada aku, Mbak Weni dan pembantu yang tiap pagi datang, lalu pulang setelah sore.

Aku bahkan diingatkan oleh Papa, agar jangan meninggalkan rumah kalau tidak ada urusan yang penting. Supaya di rumah kami tetap ada cowoknya.

Namun pada saat inilah mulai terjadinya kisah yang takkan kulupakan di seumur hidupku. Awalnya Mbak Weni berkata padaku, “Bona… rumah ini jadi terasa sepi dan agak menakutkan. Nanti malam tidur di kamarku aja ya.”

“Iya Mbak,” sahutku yang selalu menurut kepada kakak sulungku itu. Karena dia juga selalu berbaik hati padaku.

Setelah mandi sore, aku diajak makan bersama Mbak Weni. Pada saat itu Mbak Atiek, pembantu kami, sudah pulang. Sehingga kami bebas mau ngomong apa saja.

Pada waktu makan sore itulah Mbak Weni menanyakan sesuatu yang tidak biasa ditanyakannya.

“Bona… kamu udah punya pacar belum?” tanyanya.

“Belum,” sahutku, “Mbak sendiri udah punya?”

“Dulu waktu masih di SMA sih punya. Sekarang sie gak punya. Pacaran itu buang - buang waktu doang. Teman dekat sih banyak. Tapi gak mau pacaran dulu. Nanti kalau udah sarjana, langsung nyari calon suami aja. Jangan cuma pacaran mulu.”

“Aku juga gitu Mbak. Otak mendingan dipake buat kuliah. Pacaran sih nanti aja kalau udah punya kerja. Pacaran kan butuh biaya juga. Buat traktir makan - makan lah, buat nonton bioskop lah.”

Mbak Weni mengangguk - angguk sambil tersenyum.

Ketika jam sudah menunjukkan pukul sembilan malam, seperti biasa kalau sudah mau tidur, kukenakan celana training dan baju kaus oblong. Lalu masuk ke dalam kamar Mbak Weni.

Kulihat Mbak Weni sedang asyik dengan hapenya. Entah sedang WA sama siapa. Yang jelas dia sering tersenyum sendiri sambil memandang layar hapenya.

Aku pun langsung naik ke atas bednya yang selalu harum parfum mahal. Ini salah satu yang kusukai pada kakak sulungku itu. Kamarnya selalu harum, apalagi tempat tidurnya ini.

Tak lama kemudian Mbak Weni pun mematikan hapenya, lalu men-charge-nya.

Pada saat itu Mbak Weni juga sudah mengenakan dasternya yang berwarna pink polos. Setelah mematikan lampu terang dan menyalakan lampu tidur berwarna biru, dia naik juga ke atas tempat tidurnya.

“Yong… kamu udah pernah ngerasain begituan sama cewek?” tanyanya.

“Haa? Belum lah.”

“Masa sih?!”

“Sumpah, aku belum pernah begituan. Emangnya kenapa?”

“Megang memek cewek sih pernah kan?”

“Belum juga Mbak. Jangankan megang memek. Megang toket juga belum pernah.”

“Kasian… udah jadi mahasiswa belum pernah ngapa - ngapain. Padahal kamu ini ganteng lho. Tapi kamu gak pernah memanfaatkan kegantenganmu ini ya?”

Aku tidak menanggapi ucapan kakak sulungku itu.

Mbak Weni bahkan memeluk pinggangku sambil bertanya setengah berbisik, “Kamu mau nyobain ngentot nggak?”

“Haaa? Sama siapa?” tanyaku kaget.

“Sama aku lah. Emangnya sama kucing? Hihihihiii…”

“Nggak apa - apa Mbak? Kan Mbak Weni kakakku.”

“Nggak apa - apa. Asal bisa nyimpen rahasia aja. Jangan sampai Mama dan saudara - saudara kita tau.”

Sebagai cowok yang baru berumur 18 tahun, tentu saja aku langsung tertarik oleh tawaran Mbak Weni itu. Bahkan pada saat itu juga aku mulai memandang Mbak Weni dari sisi lain. Bukan dari sisi seorang adik kepada kakak kandungnya, melainkan sisi seorang cowok kepada cewek yang cantik dan berperawakan seksi.

“Mau Mbak. Tapi aku belum berpengalaman. Gimana?”

“Gampang soal begituan sie. Dalam semenit dua menit juga bakal langsung pandai,” kata Mbak Weni sambil duduk dan melepaskan daster pink itu lewat kepalanya.

Dan aku cuma bisa terbengong - bengong. Karena Mbak Weni jadi tinggal mengenakan celana dalam saja, sementara toketnya terbuka penuh karena tidak ada beha di balik daster pink itu.

Dengan ragu - ragu kupegang payudara Mbak Weni itu.

Mbak Weni malah mengangsurkan toketnya sambil berkata, “Mau netek kayak bayi? Ayolah… jangan canggung gitu.”

Seperti robot, kulakukan saja apa yang Mbak Weni tawarkan itu. Kukulum pentil toketnya lalu kusedot - sedot seperti bayi yang sedang menetek.

Tapi bukan cuma itu yang bisa kulakukan. Mbak Weni menarik tanganku dan menyelinapkannya ke balik celana dalamnya. Dan langsung menyentuh memeknya…!

Saat itu aku memang belum pernah menytubuhi perempuan. Tapi nonton film bokep sih sering. Karena itu aku tidak terlalu bingung juga. Aku tahu juga apa yang harus kulakukan ketika keadaan sudah menjadi seperti ini. Bahwa ketika aku masih asyik menyedot - nyedot dan menjilati puting payudara kakakku, tanganku yang berada di balik celana dalamnya pun mulai asyik mencolek - colek celah kemaluannya yang tidak berjembut dan mulai membasah ini.

Ketika jemariku mulai kuselinapkan ke dalam celah memek Mbak Weni, kutemukan celah itu basah, hangat dan licin. Nafasku pun semakin tak beraturan.

Tampaknya Mbak Weni menyadari apa yang sedang terjadi pada diriku. Bahwa nafasku sulit diatur lagi.

“Kamu sudah sangat bernafsu ya?” tanya Mbak Weni sambil mengelus rambutku, “Ya udah… kita mulai aja.”

Tanpa canggung Mbak Weni melepaskan celana dalamnya. Lalu celentang dan merenggangkan kedua pahanya, sambil mengelus - elus kemaluannya. “Ayo… lepasin baju dan celanamu…”

Tanpa membantah kulepaskan kaus oblong dan celana trainingku, sehingga aku jadi langsung telanjang, karena setiap mau tidur aku tak pernah memakai celana dalam.


“Anjriiiittttt…! “Mbak Weni tampak kaget. Bangun dan memegang penisku yang sudah ngaceng berat ini. “Sudah bertahun - tahun kita gak pernah mandi bareng. Tau - tau sekarang kontolmu jadi panjang gede gini Bon. Hihihiii… pasti asyik dientot sama kontol sepanjang dan segede gini sih.”

Aku masih ingat benar, ketika kontol ngacengku menerobos liang memek Mbak Weni, rasanya tidak terlalu sulit. Berarti Mbak Weni tidak perawan lagi? Entahlah. Yang jelas aku mulai merasakan enaknya liang memek Mbak Weni ketika kontolku mulai bermaju mundur di dalamnya. Ada rasa geli - geli enak ketika kontolku bergesekan dengan dinding liang memek Mbak Weni yang terasa bergerinjal - gerinjal empuk, hangat dan licin.

Mbak Weni pun tampak enjoy dengan entotanku. Ia mendekap pinggangku erat - erat sambil berbisik, “Kontolmu gede banget Bon. Enak sekali… ayo entot terus… jangan mandeg - mandeg.”

Mbak Weni bertubuh tinggi montok. Dengan bokong dan sepasang toket yang gede. Dan aku sangat menikmati kelebihan - kelebihan kakak sulungku itu.

Mbak Weni sendiri yang mengajariku bagaimana caranya mengemut pentil toket gedenya, menjilati lehernya dan mencium bibirnya. Dalam tempo singkat saja aku mulai mahir mengentot liang memek Mbak Weni yang luar biasa enaknya ini.

Mbak Weni pun mulai berdesah - desah dan merintih - rintih perlahan. “Bona… aku jadi semakin sayang padamu Bon… entot terus Bon… entoooot teruuussss… oooooh… kontolmu memang luar biasa enaknya Bon…”

“Tempik Mbak juga enak sekali… luar biasa enaknya Mbak… uuuugggghhh… uuuuughhhh…” sahutku dengan nafas berdengus - dengus, sambil menikmati geli - geli enaknya gesekan antara kontolku dengan dinding liang memek kakak sulungku.

Itu adalah pertama kalinya aku merasakan nikmatnya mengentot cewek. Kebetulan saja ceweknya adalah kakak sulungku sendiri yang tubuhnya bahenol itu.

Tapi pengalaman pertama ini membuatku sama sekali tidak bisa mengontrol diri. Sehingga hanya belasan menit aku mengayun kontolku, lalu aku seperti merasakan sesuatu yang membuatku panik. “Mbak… ka… kayaknya aku ma… mau jrot nih,” ucapku tergagap.

“Ha?! Ooooh… kamu baru pertama kalinya merasakan ngentot memek cewek ya. Ayo lepasin di dalam tempikku aja Bon…” sahut Mbak Weni dengan sorot kecewa.

Maka kurasakan semua itu. Sesuatu yang paling nikmat di dunia ini. Bahwa moncong kontolku mengecrot - ngecrotkan air mani di dalam liang tempik kakak sulungku. Crot… croooot… crooooooot… crooooot… croooooooootttt… croooott… crooooooottttttt…!

Aku mendengus - dengus di atas perut Mbak Weni, lalu terkapar dan terkulai lemah.

Mbak Weni menciumi bibirku. Lalu bertanya, “Enak gak memekku Bon?”

“Enak banget. Tapi cuma bisa sebentar ya Mbak.”

“Biasa kalau pertama kali sih gak bisa bertahan lama - lama. Jangan dicabut dulu kontolnya ya. Mungkin sebentar lagi juga ngaceng kembali.”

“Iya Mbak. Aku kok jadi semakin sayang sama Mbak.”

“Sama. Aku juga makin sayang sama kamu Bon. Tapi ingat… kamu harus bisa merahasiakan semuanya ini ya. Jangan sampai Rina dan Lidya tau. Apalagi Papa dan Mama, sama sekali jangan sampai mencium gelagat semuanya ini.”

“Iya Mbak. Dijamin soal itu sih. Aku pasti akan tutup mulut. Tapi… barusan aku ngecrot di dalam tempik Mbak, apa gak bakal bikin Mbak hamil?”

“Nggak mungkin. Aku kan sudah disuntik kabe. Berapa puluh kali juga kamu ngecrot di dalam tempikku, takkan membuatku hamil.”

“Ogitu ya. Keliatannya Mbak sudah pengalaman ya.”

“Iya. Tapi awas… jangan bilang - bilang sama orang lain. Ini rahasia terbesarku.”

“Iya Mbak, aku bakal tutup mulut. Soal itu kan masalah yang paling pribadi buat Mbak.”

“Hey Bon… kontolmu udah mulai ngaceng lagi nih,” kata Mbak Weni sambil menggerak - gerakkan bokongnya sedemikian rupa, sehingga kontolku terasa seperti sedang disedot - sedot dan digesek - gesek oleh liang memek kakak sulungku.

Mbak Weni pun memberi instruksi, “Entotin pelan - pelan dulu… jangan sampai lepas… iyaaaa… iyaaaaa… naaaaah… mulai ngaceng bener kan?”

“Iya Mbak… jadi enak lagi Mbak… uuugggh… uuuuggghhh…”

“Ayo entot terus… sekarang sih pasti kamu bisa lama ngentot aku.”

O senangnya hatiku, bisa mengentot lagi. Bahkan kali ini benar seperti yang dikatakan oleh Mbak Weni. Aku bisa bertahan lama di atas perut kakak sulungku yang baik hati itu.

Keringatku pun sampai bercucuran, karena lebih dari sejam aku mengayun kontolku, namun gejala - gejala mau ngecrot sepertinya masih jauh.

Malam itu bukan cuma dua kali aku mengentot kakak sulungku. Tengah malam, Mbak Weni seperti yang bernafsu lagi. Dengan binalnya kakak sulungku itu menyelomoti kontolku sampai ngaceng lagi. Saat itu ia memilih untuk bermain di atas. Ia memasukkan kontolku ke dalam liang tempiknya. Kemudian ia yang aktif membesot - besot kontolku, dengan menaik - turunkan bokongnya di atas tubuhku.

Setelah aku ngecrot untuk yang ketiga kalinya, kami tertidur nyenyak sambil berpelukan, dalam keadaan sama - sama telanjang bulat.

Tapi menjelang subuh, kurasakan sesuatu yang bergerak - gerak di batang kemaluanku. Ketika aku membuka mata, ternyata Mbak Weni sedang asyik menyelomoti kontolku, sambil mengurut - urut bagian yang tidak terkulum olehnya.

Karuan saja kontolku jadi ngaceng lagi.

Kemudian Mbak Weni menungging sambil mengajakku bersetubuh lagi, kali ini dalam posisi anjing - anjingan (doggy).

Aku menurut saja. Sambil berlutut dan menghadap ke arah pantat Mbak Weni, kumasukkan kontolku ke dalam liang memek Mbak Weni. Kemudian kuayun lagi kontolku dalam posisi doggy ini.

Ternyata dalam posisi bagaimana pun gesekan antara kontolku dengan dinding liang memek kakak sulungku, sama saja enaknya.

Meski masih subuh, keringatku mulai bercucuran, karena cukup lama aku mengentot kakak sulungku dalam posisi doggy ini.

“K ok malah ngelamun? Katanya mau nganter mama ke warung gudeg itu,” kata Mama membuyarkan terawangan masa laluku. Ternyata Mama sudah selesai berdandan. Mengenakan celana corduroy biru tua dan baju kaus hitam yang tadi tak jadi dikenakannya itu.

“Iya Mam. Aku kan sudah pakai baju. Tinggal berangkat aja,” sahutklu sambil berdiri.

Kemudian kami melangkah menuju warung nasi gudeg itu. Warung yang letaknya tidak jauh dari hotel tempat kami cek in.

Yang paling kusukai di warung ini, gudegnya selalu dengan ayam kampung. Selain itu, di warung ini selalu tersedia emping besar, sebesar piring dan dilipat dua.

“Pernah belasan tahun tinggal di Sleman, belum puas juga makan gudeg Jogja Mam?” ucapku ketika kami mulai menyantap nasi gudeg di warung kecil itu.

“Justru setelah jauh dari Jogja, mama jadi kangen sama gudegnya. Di Subang kan susah nyari gudeg yang seperti ini. Ada juga yang jual gudeg, tapi rasanya tidak seenak di Jogja ini.”

Aku tercenung. Bukan memikirkan ucapan Mama. Tapi teringat lagi betapa seringnya aku masuk ke dalam kamar Mbak Weni setelah Papa, Mama, Mbak Rina dan Mbak Lidya berada di Jogja kembali.

Sampai pada suatu hari, aku baru tiba di depan rumah kos Jono, di Bintaran Wetan. Tiba - tiba pandanganku tertumbuk ke seorang cewek berperawakan tinggi montok. Cewek itu mau masuk ke dalam sebuah sedan bersama seorang lelaki tua yang tidak kukenal. Tapi ceweknya jelas sekali… dia adalah Mbak Weni…

Aku tercengang. Mau memanggil kakak sulungku itu. Tapi Mbak Weni kebetulan melihat kehadiranku juga di depan rumah kos Jono itu. Lalu Mbak Weni mengedipkan sebelah matanya padaku sambil meletakkan telunjuk di depan bibirnya.

Itu isyarat agar aku jangan ribut atau jangan mengluarkan suara. Aku pun terdiam. Lalu kulihat Mbak Weni masuk ke dalam sedan hitam itu. Kemudian sedan hitam itu bergerak menjauh sampai akhirnya hilang dari pandanganku.

Ingin sekali aku memacu motorku untuk mengejar sedan hitam itu. Karena aku ingin tahu siapa lelaki tua yang membawa Mbak Weni itu. Tapi bukankah tadi Mbak Weni mengedipkan sebelah matanya sambil memberi isyarat yang kuartikan menyuruhku diam dan jangan mendekatinya?

Hal itu membuatku gelisah. Sehingga niat untuk menjumpai Jono, sahabatku pun kubatalkan. Aku pun pulang kembali ke Sleman. Dengan pikiran tak menentu.

Apakah Mbak Weni sudah menjadi cewek gak bener dan biasa dibawa oleh bapak - bapak yang ingin bersenang - senang dengan daun muda?

Keesokan harinya barulah aku mengetahui siapa lelaki tua yang membawa Mbak Weni dengan sedan hitamnya itu.

Mbak Weni sengaja mengajakku nongkrong di café. Kemudian memberikan penjelasan padaku,”

“Dia itu calon suamiku Bon. Mungkin bulan depan juga aku akan menikah dengannya, kemudian dibawa pindah ke Jakarta,” ucap Mbak Weni yang sangat mengejutkanku itu.

“Maaf Mbak… lelaki setua itu akan menjadi suami Mbak?” tanyaku bernada complain.

“Why not? Di zaman sekarang menikah dengan lelaki tua sudah tidak aneh lagi. Wanita tua kawin dengan cowok yang masih sangat muda pun banyak,” sahut Mbak Weni sambil tersenyum, “Yang penting masa depanku terjamin.”

Aku tidak berani mendebat ucapan kakak sulungku itu. Tapi aku mulai punya prediksi, bahwa selama ini Mbak Weni selalu banyak uang, tentu berasal dari lelaki tua yang katanya calon suaminya itu.

“Kamu jangan sedih ya Bon, “Mbak Weni menepuk - nepuk punggung tanganku yang berada di atas meja café. “Setelah aku dibawa pindah ke Jakarta pun, kita tetap bisa ketemuan. Mungkin aku yang ke Jogja atau kamu yang ke Jakarta. Terus ketemuan di hotel. Atau langsung datang ke rumahku. Kamu kan adikku.

Wajar kalau adik mendatangi rumah kakaknya kan? Kita tetap bisa melakukannya, karena calon suamiku itu poligami. Aku cuma akan dijadikan istri keempatnya. Jadi dalam sebulan paling juga cuma seminggu dia bersamaku. Tiga minggu bersama ketiga istri lainnya yang dijatah seminggu untuk seorang istrinya.

Aku tidak tertarik pada tawaran itu. Aku malah bertanya soal lain, “Lalu kuliah Mbak nanti gimana?”

“Dilanjutkan di Jakarta kan bisa. Tapi aku kan cewek Bon. Berhenti kuliah juga gak apa - apa. Beda dengan kamu… lanjutkan terus kuliahmu ya Bon. Nanti setelah aku menikah, aku akan selalu transfer duit untuk menutupi kekurangan - kekuranganmu.”

Sebulan kemudian Mbak Weni benar - benar menikah dengan lelaki tua yang lalu kukenal sebagai Bramantio itu. Papa dan Mama pun tidak memperlihatkan sikap menolak. Mereka bahkan tampak merestui pernikahan Mbak Weni dengan lelaki tua yang lalu harus kubiasakan memanggilnya Mas Bram itu.

Janji Mbak Weni pun dipenuhi. Tiap bulan dia mentransfer dana yang cukup besar ke rekening tabunganku. Padahal aku lebih merindukan Mbak Weni. Bukan transferan duitnya.

Ya… aku jadi merasa kehilangan kakak sulungku itu. Kehilangan kakak yang murah hati. Kehilangan penyaluran manakala nafsu birahiku datang menggoda.

“Melamun lagi,” ucap Mama sambil menepuk bahuku setelah selesai makan. Terawanganku pun buyar seketika.

“Bukan melamun… tapi sedang memikirkan skripsi yang sedang kubuat Mam,” sahutku berbohong.

“Baguslah. Kamu harus menyelesaikan kuliahmu. Jangan seperti Weni yang putus kuliah di tengah jalan,” sahut Mama.

Entah kenapa, dengan Mama aku tak mau membahas masalah Mbak Weni. Karena aku memiliki segudang kenangan dengan Mbak Weni, yang tetap kurahasiakan kepada siapa pun.

Bahkan transferan dari Mbak Weni yang selalu kuterima setiap bulan itu pun selalu kurahasiakan. Karena Mbak Weni ingin agar hal itu dirahasiakan.

Setelah berada di dalam kamar hotel lagi, aku bertanya, “Bukannya mau ke Malioboro Mam?”

“Besok lagi aja ah. Sekarang mama pengen kangen - kangenan sama kamu aja. Mumpung mama masih di sini,” sahut Mama sambil melepaskan celana corduroy biru tuanya berikut celana dalamnya sekalian. Lalu Mama menatapku sambil mengusap - usap memeknya, dengan senyum yang menggoda.

Aku terbengong - bengong. Nafsuku pun bergejolak lagi setelah melihat “tantangan” di depan mataku itu. “Iya deh… aku juga udah kepengen lagi Mam…” ucapku sambil melepaskan celana jeans dan celana dalamku.

Lalu aku naik ke atas bed, sementara Mama sedang melepaskan baju kaus hitam dan beha putih bersihnya. Aku pun melepaskan baju kausku, sehingga kami jadi sama - sama telanjang bulat lagi.

“Jilatin dulu memek mama Sayang,” kata Mama sambil mengusap - usap memeknya yang masih “terkatup”, belum kelihatan bagian yang berwarna pinknya.

Aku mengangguk, lalu tengkurap di antara kedua paha Mama yang sudah mengangkang.

Kalau dibandingkan dengan memek Mbak Weni, memang memek Mama lebih menggiurkan lagi. Bahkan kalau dirasa - rasakan, memek Mama sedikit lebih enak daripada memek Mbak Weni. Bedanya cuma satu, Mbak Weni jauh lebih muda daripada Mama.

Yang sangat menyenangkan, Mama senantiasa mengabulkan keinginanku. Apa pun yang ingin kulakukan, selalu disetujuinya. Karena aku pun sadar bahwa Mama paling menyayangiku, sebagai satu - satunya anak cowok Mama.

Dan kini wajahku sudah berhadapoan dengan kemaluan Mama yang ingin dijilati itu.

Maka kungangakan lagi labia mayora Mama dengan kedua tanganku. Sehingga bagian yang berwarna pink itu terbuka lagi dengan jelasnya.

Aku pun mulai menjilati bagian yang berwarna pink itu dengan lahapnya.

“Iyaaaaa… ooooooh enaknya… iyaaaaa… enak sekali Booon… itilnya jangan lupa ya Sayaaaang… jilatin itilnya juga… aaaa… aaaaaaaah…” desah Mama sambil semakin merentangkan jarak di antara sepasang pahanya.

Aku pun mulai mempraktekkan pengalamanku dengan Mbak Weni dahulu. Kujilati itil Mama disertai dengan isapan - isapan yang agak kuat, sehingga biji itil Mama jadi tampak agak “mancung”. Mama pun senang dan berkata tersendaty - sendat, “Iya… itilnya isep - isep begitu Sayang… enak sekali… iyaaaaa…

Makin lama Mama makin klepek - klepek.

Sampai akhirnya Mama berkata tersendat - sendat, “Suuu… sudaaaah Sayaaaang… memek mama su… sudah basah sekali… ma… masukin aja kontolmu… sudah becek liang tempik mama niiiiihhhh…”

Kali ini Mama celentang sambil menarik kedua pergelangan kakinya. Sehingga kedua lututnya berada di samping sepasang toket gedenya.


Cepat aku pun meletakkan moncong kontolku di ambang mulut memek Mama. Lalu kudesakkan kontol ngacengku sekuat tenaga. Dan… bleeessss… langsung amblas sekujur kontolku… bahkan moncongnya langsung menabrak dasar liang memek Mama…!

Kedua lipatan lutut Mama bertumpu di sepasang bahuku, sehingga aku tidak bisa merapatkan dadaku ke sepasang toket Mama. Tapi biarlah, yang penting aku bisa mengentot sepuasnya. Dan kontolku bisa langsung menyundul - nyundul dasar liang memek Mama…!

Wow… ini sesuatu yang baru lagi bagiku. Bahwa dadaku tidak bisa bertempelan dengan sepasang toket Mama, tapi moncong kontolku bisa terus - terusan menggedor dasar liang memek Mama.

Spontan Mama pun mulai merintih - rintih, “Oooo… oooooohhhhh… Booonaaaa… kontolmu panjang sekali Naaaak… terus - terusan menyundul dasar liang memek mama saking panjangnya… tapi ini enak sekali Sayaaaang… ayo entooot teruuussss… entooot terusssss… entoooooottttttt… entooootttt …

Memang enak juga mengentot Mama dalam posisi kedua kaki Mama berada di sepasang bahuku ini. Tapi aku ingin merapatkan dadaku ke toket Mama. Karena itu kusingkirkan kedua kaki Mama dari bahuku, kemudian menghempaskan dadaku ke sepasang otket Mama. Dan langsung kupagut bibir Mama, lalu kami saling lumat dengan lahapnya.

Dalam posisi yang paling klasik ini aku bukan cuma bisa mengentot sambil mencium bibir Mama, tapi juga bisa meremas toketnya yang masih terasa belum kendor. Terkadang aku menjilati leher jenjangnya disertai dengan gigitan - gigitan kecil, sehingga rintihan dan rengekan Mama mulai berlontaran dari mulutnya, “Boonaaaa…

Aaaaaaaah… kamu kok pandai sekali membuat mama keenakan gini Sayaaaang… ayo entoootttt… entooot teruuuussss Bonaaaa… entooot teruuuuussss… ini luar biasa enaknya… kontolmu memang enak sekali… entot teruuussss… entooooooootttt… entoooooottttt… entooootttt…

Makin lama entotanku makin menggila. Mama pun tidak berdiam seperti gebog pisang. Pinggulnya mulai bergoyang - goyang erotis, meliuk - liuk dan memutar - mutar. Sehingga kontolku seolah perahu yang sedang diombang - ambingkan oleh ombak di tengah samudera.

Iya… kontolku terasa dibesot - besot oleh liang memek Mama yang licin dan empuk serta hangat ini. Tapi aku tak mau kalah. Kuayun terus kontolku bermaju mundur di dalam liang tempik Mama. Makin lama entotanku makin gencar.

Sehingga pada suatu saat Mama mengerang histeris, “Mama sudah mau lepas Sayaaaang… mau lepas… mau lepas mau lepaaaassssssss… aaaa… aaaa …“

Erangan itunterhenti. Nafasnya pun tertahan, sementara sekujur tubuhnya mengejang tegang… membuatku ingin menikmati indahnya wanita pada waktu orgasme. Kuhentikan dulu entotanku… kubiarkan kontolku menancap di dalam liang memek Mama, tanpa kugerakkan lagi.

Dan… liang sanggama Mama terasa mengejut - ngejut kencang, disusul dengan gerakan yang memutar seperti spiral… dan membasahnya liang kewanitaan ibuku.

Wow… wow wooow… ini indah dan nikmat sekali…!

Tubuh Mama mengejut… lalu terkulai lunglai di dalam pelukan dan ciuman hangatku di bibirnya.

“Aaaaaaaahhh… luar biasa nikmatnya Sayaaaang…” ucap Mama lirih, dengan wajah memucat. Tapi tak lama kemudian wajah cantik Mama tampak berdarah lagi. Bahkan tampak lebih cantik dari biasanya.

Aku pun mulai mengayun kontolku lagi. Bermaju mundur di dalam liang memek Mama yang saudah becek sekali. Sehingga gerakan kontolku menimbulkan bunyi yang craakk crekk… crakkk crekkk… crak crekkk…!

Namun beceknya liang memek Mama malah menambah gairahku untuk mengentotnya habis - habisan.

Mama seolah ingin habis - habisan menguras kejantananku. Selama Mama di Jogja, tiada siang dan malam yang tanpa seks.

Pada hari Selasa, Mama pulang. Setelah memberiku uang yang cukup banyak.

Menurut pengakuan Mama, bisnisnya malah menghasilkan keuntungan yang jauh lebih banyak daripada gaji dan penghasilan tambahan Papa. Karena itu Mama tak peduli lagi pada uang Papa.

Bahkan Mama merasa Papa bukan suaminya lagi. Tapi Mama tidak pernah minta cerai, demi keempat anaknya yang harus sangat disayanginya.

Hari demi hari pun berputar terus. Sampai pada suatu hari …

“Aku sudah dinyatakan lulus Mbak.”

“Ohya?! Syukurlah. Aku ikut merasa seneng dengernya Bon,” sahut Mbak Artini (yang tadinya kupanggil Ibu, tapi dia inginnya dipanggil Mbak saja, karena usianya memang baru 30 tahunan). Lalu ia menjabat tanganku sambil berkata, “Selamat ya Bon.”

Tak sekadar menjabat tanganku. Ibu kos yang janda muda itu pun mencium pipi kanan dan pipi kiriku.

Lalu ia mengajakku duduk berdampingan di atas sofa. Sikapnya benar - benar berubah. Tadinya cuek, sekarang jadi begitu manis dan murah senyum.

“Kapan diwisuda?” tanyanya sambil memegang tanganku.

“Mungkin dua minggu lagi.”

“Setelah diwisuda kamu mau pulang ke rumah orang tuamu?”

“Mungkin begitu Mbak. Kecuali kalau tiba - tiba dapat kerjaan di Jogja atau di Jateng, mungkin aku akan mengurus kerjaan dulu.”

“Nah… aku punya dua macam kejutan untuk meyatakan ikut senengnya setelah mendengar kelulusanmu.”

“Kejutan apa Mbak? Mau dibikinin nasi tumpeng?”

“Hush… ini yang menyangkut masa depanmu Bon. Kejutan pertama, aku punya kakak yang luar biasa kayanya. Tanahnya sampai puluhan hektar. Itu baru di Jateng. Belum lagi di Jabar dan di Jatim. Dia membutuhkan insinyur pertanian yang baru lulus. Ingin yang fresh from college.”

“Wah… aku langsung tertarik Mbak.”

“Kakakku itu tadinya hidup pas - pasan. Tapi setelah menikah dengan duda tajir, rejekinya mengalir terus. Dan setelah suaminya meninggal, semua tanah milik suaminya itu diwariskan pada kakakku, berdasarkan surat wasiat yang dititipkan kepada penasehat hukumnya. Tapi dalam soal pertanian, kakakku itu masih sangat awam.

“Siap Mbak.”

“Dia ngomongnya tiga bulan yang lalu. Tapi kubilang tunggu dulu, karena ada yang kos di rumahku, sebentar lagi juga selesai kuliahnya. Sebentar, aku mau telepon dia ya,” kata Mbak Artini sambil mengambil handphonenya. Lalu kusaksikan dia menelepon kakaknya itu, karena suaranya dikeluarkan dari speaker hapenya :

“Hallo Ar…”

“Hallo Mbak Lies… mahasiswa fakultas pertanian itu sudah lulus Mbak. Tapi dia mau nunggu diwisuda dulu. Nanti akan kuantar ke rumah Mbak.”

“Syukurlah. Mudah - mudahan dia bisa menjadi orang yang tepat untuk mengelola tanah - tanahku Ar.”

“Iya, mudah - mudahan aja. Orangnya sih kujamin jujur dan rajin Mbak.”

“Iya. Tempo hari juga sudah ada beberapa orang yang melamar, tapi kutolak terus. Karena ingat sama janjimu itu Ar. Ohya, memang harus diantar sama kamu Ar. Kalau gak diantaer, bisa nyasar dia nanti.”

“Iya Mbak. Pasti kuantarkan dia. Segitu aja dulu beritanya ya. Paling lambat tiga minggu lagi juga aku sudah ngantarin dia ke rumah Mbak Lies.”

“Iya, iya. Aku tunggu ya Ar.”

Mbak Artini meletakkan handphonenya di atas meja kecil. “Bona dengar sendiri kan?” tanyanya.

“Iya Mbak. Terima kasih. Kejutan pertama itu sangat berarti bagiku,” sahutku, “Nanti begitu selesai diwisuda, aku akan minta Mbak ngantarin ke kakak Mbak Ar itu. Terus… kejutan yang kedua apa Mbak? Penasaran nih… ada kejutan apa lagi…?”

“Kamu masih ingat waktu baru beberapa bulan kos di sini, aku pernah marahin kamu Bon?”

“Yang mana ya? Ooooh… yang waktu aku meluk Mbak dari belakang di ruang makan itu?”

“Iya. Masih ingat kan?”

“Masih Mbak. Soalnya jujur aja, di mataku Mbak sangat seksi dan menggiurkan. Hehehe… maaf ya Mbak.”

“Gak usah minta maaf. Aku juga mengerti apa yang Bona rasakan saat itu. Tapi aku takut konsentrasi Bona sama kuliah jadi pecah. Terus mikirin aku terus. Itu yang aku tidak mau. Karena aku merasa bertanggungjawab juga kepada orang tuamu. Jangan sampai kuliahmu mogok di tengah jalan gara - gara aku.”

“Iya Mbak.”

Tiba - tiba Mbak Artini melingkarkan lengannya di pinggangku sambil berkata setengah berbisik, “Sekarang sih kamu sudah lulus. Kalau kamu masih menyimpan perasaan itu, akan kulayani dengan sepenuh hatiku Bon.”

“Mbak… betul ini?”

“Betul. Sebenarnya sejak aku marahin kamu itu, diam - diam aku jadi mikirin kamu terus Bon. Terus kamu sendiri gimana? Masih punya keinginan untuk berbagi rasa denganku?”

“Masih Mbak. Lelaki itu kan diucapkan dulu, kemudian menjalar ke hati. Saat itui aku pernah bilang aku suka sama Mbak kan? Tapi memang aku juga takut kalau Mbak anggap aku hanya ingin digratiskan saja biaya kosnya. Makanya aku tak pernah ganggu Mbak lagi.”

“Sekarang Bona mandi dulu ya. Terus perhatikan keadaannya. Kalau teman - tgemanmu gak ada atau sudah pada tidur, nyelundup aja ke kamarku. Aku tungguin di sana. Tapi awas, jangan sampai ada yang tau.”

Aku mau bangkit. Tapi Mbak Artini menahanku sambil berkata, “Sebentar… aku ingin mencium bibirmu dulu Bon… emwuaaaaah… emwuuuuuah…”

“Seger Mbak,” ucapku setelah pelukan Mbak Artini terlepas, “Terima kasih…”

Lalu kutinggalkan ruang tamu rumah Mbak Artini itu dengan semangat yang berkobar - kobar di dalam jiwaku. Rumah pribadi Mbak Artini terpisah dari rumah kos. Tiada yang suka masuk ke dalam rumah pribadi itu, kecuali kalau mau bayar uang kos atau dipanggil oleh Mbak Artini.

Kulihat Amran belum pulang. Atau mungkin juga takkan pulang malam ini, karena teman sekamarku itu sudah punya pacar. Kalau malam Sabtu begini, biasanya sampai larut malam dia tidak pulang. Terkadang dia nginap di rumah pacarnya.

Tapi biarlah. Itu bukan urusanku. Yang penting aku harus mandi sebersih mungkin, karena mau melakukan “sesuatu” dengan Mbak Artini yang sudah lama kudambakan itu.

Ya… aku memang sangat tergiur oleh Mbak Artini yang bertubuh tinggi montok itu. Setiap kali melihat dia, diam - diam kontolku selalu ngaceng. Karena membayangkan betapa menggiurkannya tubuh janda muda itu kalau bisa kutelanjangi di dalam kamar tertutup.

Tapi selama ini aku tetap menahan diri, tidak lagi memperlihatkan ketergiuranku pada tubuh seksi dan wajah manisnya.

Lalu… hari ini tampaknya bintangku sedang terang benderang. Aku bukan hanya ditawari lapangan kerja yang menjanjikan, tapi juga ditawari tubuhnya yang selama ini kugilai…!

Sengaja aku mengenakan pakaian lengkap dengan sepatu karet. Agar waktu kembali ke kamarku nanti, tiada yang mencurigaiku.

Setelah di luar terasa aman, tiada seorang teman pun kelihatan, aku berjalan sambil berusaha tidak menimbulkan bunyi langkah.

Aku masuk ke dalam rumah ibu kos lewat pintu samping, tanpa mencopot sepatuku. Karena kalau sepatuku ditinggalkan di luar, takut kelihatan oleh salah seorang teman kosku.

Mbak Artini menyambutku di ambang pintu kamarnya. Dan berkata perlahan, “Pakai sepatu segala? Kayak mau pergi jauh aja. Hihihiii…”

“Waktu ke kembali ke kamarku kan bisa alesan abis lari pagi Mbak,” sahutku, “Maaf ini sepatuku gak ditinggalin di luar, takut kelihatan temen sepatunya.”

“Iya gak apa - apa,” sahut Mbak Artini sambil meraih pergelangan tanganku ke dalam kamarnya.

Saat itu Mbak Artini mengenakan celana legging dan baju kaus serba hitam. Ditutupi dengan sweater berwarna merah.

Setelah menutup dan menguncikan pintu kamarnya, tiba - tiba Mbak Artini melepaskan celana legging hitamnya. Dan… ternyata tidak ada celana dalam di balik celana legging itu. Sehingga aku bisa langsung melihat kemaluannya yang tembem dan sangat bersih dari jembut itu…!

“Sudah lama kamu menginkan ini kan?” tanyanya sambil mengusap - usap tempik plontosnya, dengan senyum dan tatapan yang sangat menggoda…!

Aku langsung berlutut di depan kaki Mbak Artini, “Duuuh Mbak… mimpi apa aku tadi malam ya… tiba - tiba saja apa yang selama ini kukhayalkan menjadi kenyataan.”

Mbak Artini mengusap - usap rambutku sambil berkata, “Sebenarnya aku juga sudah lama sekali mengkhayalkan semua ini. Tapi aku menunggu waktu yang tepat untuk melakukannya. Dan sekarang adalah waktu yang tepat itu Bon.”

Aku tak mau berbasa - basi lagi. Kuciumi memek tembem yang bentuknya sangat indah itu. Tapi hanya sebentar aku menciumi memek Mbak Artini, karena ia berkata, “Lepasin dulu dong pakaianmu Bon.”

“Siap Mbak,” sahutku sambil berdiri. Lalu kutanggalkan busanaku sehelai demi sehelai. Hanya celana dalam yang kubiarkan masih melekat di tubuhku. Sepatu karet yang sudah kulepaskan, kuletakkan di dekat pintu. Lalu menghampiri Mbak Artini lagi… Mbak Artini yang sudah telanjang bulat…!

Aku terlongong menyaksikan Mbak Artini yang sudah telanjang bulat itu. Tubuhnya tinggi montok, kulitnya putih mulus, wajahnya manis dan menggoda itu.

Aku belum tahu kenapa Mbak Artini bisa menjadi janda. Padahal tubuhnya begitu menggiurkan, dengan bokong dan toket sama - sama gede, dengan wajah manis pula. Lalu kenapa dia bisa bercerai dengan suaminya? Entahlah. Aku tidak perlu menanyakannya. Yang terpenting bagiku sekarang adalah… ingin merasakan nikmatnya menyetubuhi tubuh yang sangat menggiurkan itu…

Tapi tentu saja aku tak boleh bertindak kasar. Aku harus melakukannya dengan step by step.

“Kenapa celana dalamnya gak sekalian dilepasin?” tanya Mbak Artini sambil meraih tanganku agar naik ke atas bednya yang berseprai putih bersih.

Setelah berada di atas bed, kulepaskan celana dalamku.

“Booonaaa…! Kontolmu gede dan panjang banget… !” Mbak Artini terperanjat setelah melihat kontolku yang memang ukurannya di atas rata - rata ini. Lalu digenggamnya kontolku yang sudah agak tegang tapi belum ngaceng total ini.

“Sejak menjanda, baru sekali ini aku menyentuh kontol lelaki lagi. Sekalinya ketemu kontol lagi… begini gagahnya… kalau dalam pewayangan mungkin kontolmu ini layak disebut kontol Werkudoro alias Bimo. Hihihihi… kebayang…”

“Kebayang apanya Mbak?” tanyaku sambil tersenyum.

“Kebayang enaknya kalau udah dientotin di dalam tempikku.”

“Tapi aku pengen jilatin tempik Mbak dulu. Boleh?” tanyaku.

Mbak Artini tersenyum sambil mengangguk. Lalu menelentang sambil mengusap - usap tempiknya. “Tentu aja boleh,” ucapnya, “Memang harus dijilatin dulu, biar mudah dimasukin kontolmu nanti.”

Melihat Mbak Artini sudah menelentang sambil menepuk - nepuk dan mengusap - usap memeknya, aku pun spontan tengkurap di antara sepasang paha putih mulusnya. Sementara wajahku sudah tepat berada di atas memek Mbak Artini yang luar biasa indahnya itu.

Ya… bentuk memek Mbak Artini memang lain. Sangat cantik kelihatannya, karena selain tembem, labia mayoranya pun tersembunyi di balik ketembeman bagian luarnya.

Aku merasa beruntung mendapatkan Mbak Artini yang sudah lama kuidam - idamkan itu. Dan aku tak menyangka kalau hatinya pun sudah runtuh, tapi sengaja bertahan agar aku konsentrasi ke kuliahku dulu.

Lalu kungangakan pintu masuk ke surga dunia itu dengan kedua tanganku, sehingga bagian dalam memeknya yang berwarna pink itu mulai kelihatan. Dan dengan sangat bernafsu kujilati bagian yang berwarna pink itu.

Mbak Artini pun memegangi kepalaku yang berada di bawah perutnya.

Sejenak kuhentikan jilatanku, untuk berkata, “Tempik Mbak luar biasa. Seperti yang masih perawan.”

“Memang masih perawan. Dan aku sudah memutuskan untuk memberikan keperawananku padamu Bon,” sahutnya sambil mengusap - usap rambutku.

“Haaa? Mbak seorang janda muda tapi masih perawan?” tanyaku kaget.

“Ceritanya panjang. Nanti aja jelasinnya. Sekarang lanjutkan licking-nya, Bon.”

“Iya,” sahutku dengan gairah semakin bergejolak. Kemudian kulanjutkan permainan oralku yang sudah terlatih berkat pengaklamanku dengan Mbak Weni dan Mama.

Kujilati bagian yang berwarna pink itu secara intensif. Tak terkecuali, kucari kelentitnya yang bersembunyi di bagian atas kemaluan wanita 30 tahunan yang mengaku masih perawan itu.

Mbak Artini pun mulai menggeliat - geliat sambil meremas - remas kain seprai putih bersih itu.

Aku belum tau benar tidaknya Mbak Artini itu masih perawan. Karena aku bukan seorang dokter. Sehingga belum bisa memastikan kebenaran pengakuannya itu. Tapi perawan atau tidak, bukan masalah penting bagiku. Yang pentging, aku sudah sangat bernafsu, sehingga aku menjilati memek Mbak Artini dengan sangat bersemangat.

Sampai pada suatu saat terdengar suaranya, “Mungkin sudah cukup basah Bon… masukin aja kontolmu…”

“Iya,” sahutku setelah menjauhkan mulutku dari memek ibu kosku. Kemudian kuambil tissue dari meja di samping bed, untuk menyeka mulutku yang berlepotan air liurku sendiri. Sementara Mbak Artini sudah merenggangkan kedua pahanya lebar - lebar.

Dengan penuh gairah kuletakkan moncong kontolku di mulut memek Mbak Artini yang sudah agak terbuka sedikit itu. Lalu kuarah - arahkan moncong kontolku agar letaknya ngepas.

Kemudian kudorong sekuat tenaga, tapi… malah meleset ke bawah. Kuletakkan lagi moncong kontolku pada posisi yang mungkin lebih tepat. Kemudian kudorong lagi sekuatnya. Lagi - lagi meleset.

Hmmm… gak nyangka akan sesulit ini. Lebih sulit daripada waktu pertama kali mau menyetubuhi Mbak Weni.


Tapi berkat perjuangan dan keuletanku, akhirnya aku berhasil membenamkan kontolku, meski baru sampai lehernya saja.

“Sudah mulai masuk ya,” ucap Mbak Artini sambil merengkuh leherku ke dalam pelukannya. Lalu ia menatapku dengan senyum manis di bibir sensualnya.

“Baru sedikit… sepertinya Mbak memang masih perawan,” sahutku.

“Bukan sepertinya! Aku memang belum pernah disetubuhi lelaki…!” ucap Mbak Artini tajam. Sambil mencubit pipiku. “Disumpah juga aku mau. Bahwa aku masih perawan. Dan Bona adalah lelaki pertamaku.”

“Iya maaf… barusan aku salah ngomong…” sahutku sambil bersiap - siap untuk mendorong kontolku lagi, agar masuk lebih dalam.

Lalu kudesakkan kontol ngacengku sekuatnya. Makin jauh membenam ke dalam liang memek Mbak Artini.

Maka mulailah aku mengayun kontolku perlahan - lahan. Dalam gerakan pendek - pendek. Di dalam liang memek ibu kosku yhang luar biasa sempitnya ini.

Namun setelah kuentot secara perlahan dan hati - hati, akhirnya ku berhasil mengentotnya secara normal. Mungkin karena liang memek Mbak Artini sudah menyesuaikan diri dengan ukuran kontolku.

Mbak Artini pun mulai menggeliat - geliat lagi, diiringi oleh rintihan - rintihannya yang terdengar seperti bisikan - bisikan erotis di telingaku.

“Bona… oooh… Booon… ternyata seperti ini rasanya disetubuhi oleh lelalki ini yaaa… oooo… oooooh… Booonaaaa… aku sudah menjadi milikmu, Sayaaaang…”

Itulah pertama kalinya Mbak Artini memanggilku Sayang. Senang hatiku mendengarnya… mendengar ucapan mesra dari perempuan yang sudah lama kugilai ini.

Sambil tetap mengentotnya, kupagut bibir sensualnya ke dalam ciuman dan lumatanku. Dia pun menyambut dengan lumatan yang lebih hangat lagi, sementara tangannya meremas - remas sepasang bahuku.

“Aku juga sayang sekali sama Mbak,” ucapku setelah ciuman kami terlepas.

“Jadi… Mbak sudah lama jatuh hati padaku?” tanyaku tanpa menghentikan entotanku.

“Jatuh cinta…! Bukan jatuh hati lagi.”

Aku terkejut sehingga lepas kontrol. Dan aku terlalu jauh menarik kontolku, sehingga terlepas dari liang memek Mbak Artini. Tapi pada saat yang sama, aku jadi bisa melihat darah yang bertetesan dari memek Mbak Artini… berjatuhan ke atas seprai. Mungkin ada sekitar 1 sendok teh darah yang bertetesan ke kain seprai putih bersih itu.

Inilah untuk pertama kalinya aku menyetubuhi perawan. Lalu kenapa Mbak Artini mengaku janda tapi masih perawan? Soal itu mungkin nanti dia akan menjelaskannya sendiri. Yang penting sekarang, aku harus memasukkan lagi kontolku yang terlepas dari liang surgawi ibu kosku.

“Gak nyangka… Mbak ternyata masih perawan,” ucapku setelah kontolku terbenam lagi seluruhnya di dalam liang kenikmatan ibu kosku.

“Aku dijodohkan dengan seorang cowok. Aku sih menurut saja pada keinginan orang tua. Lalu aku dinikahkan. Gak taunya cowok itu tidak tertarik pada perempuan. Dia hanya menyukai sesama jenis kelaminnya.”

“Gay maksud Mbak?”

“Iya. Aku sudah berusaha untuk merangsangnya dengan berbagai macam cara. Tapi dia tidak terangsang sedikit pun. Makanya aku minta cerai tiga bulan setelah menikah dengan cowok gay itu. Jadi… aku memang janda, tapi masih perawan. Dan sekarang aku berikan keperawananku kepada orang yang kucintai dan bernama Bona ini.

“Iya Sayaaaang, “aku pun membalas dengan kata sayang. Kemudian kucium bibibrnya sambil mengayun kontolku kembali. Bermaju mundur di dalam liang memek Mbak Artini yang luar biasa sempitnya ini, “Sekarang aku merasakannya… bahwa aku memang mencintaimu Bon… gak tau diri ya… perempuan sudah usia tigapuluh mencintai anak muda…

“Umurku juga sudah menuju duapuluhempat Mbak. Jadi beda usia kita hanya enam tahun,” sahutku sambil menghentikan ayunan kontolku sejenak. “Kalau soal perasaan, pertama kali aku melihat Mbak, aku langsung tergila - gila sama Mbak. Tapi aku tak mau memaksakan diri. Karena takut disangka ingin digratiskan kosku di sini.

“Kata orang… lelaki mengucapkan cintanya dulu, kemudian masuk ke dalam hati. Kalau perempuan dirasa - rasakan dulu di dalam hati. Lalu kalau sudah mengucapkannya, berarti sudah berada di puncak cintanya Bon.”

Aku mengungkapkan perasaanku dalam sikap dan perilaku. Bukan secara lisan dan gombal - gombalan.

Ketika aku mulai mengayun kembali kontolku, mulutku terus - terusan menciumi bibir sensual Mbak Artini, sebagai perwujudan cintaku padanya. Terkadang lidahku menjilati leher jenjangnya yang sudah mulai keringatan, diiringi dengan gigitan - gigitan kecil.

Dan ini membuatnya merintih - rintih histeris, namun suaranya perlahan sekali. Mungkin karena takut kedengaran oleh anak - anak kos lain.

“Booon… aaaaaa… aaaaah… Booon… aku rasanya seperti me… melayang - layang di langit tinggi Booon… aku makin sayang padamu… makin cinta padamu Booon… ini luar biasa nikmatnya sayaaaaang… aaaaaah… indah sekali Booon…”

Aku tak cuma meniciumi bibir dan menjilati leher jenjangnya. Aku pun mulai mengemut pentil toket kirinya, sementara tangan kiriku meremas toket kanannya dengan lembut, tidak berani keras - keras meremasnya.

Semakin menggeliat - geliat dan merintih - rintihlah Mbak Artini dibuatnya. Terlebih ketika aku menjilati ketiaknya, disertai dengan gigitan - gigitan kecil pula… semakin menggelinjang - gelinjang pula tubuh seksinya itu.

Bahkan pada suatu saat Mbak Artini seperti panik. “Bon… ini rasanya ada yang mau meluap dari dalam tempikku Booon…” ucapnya dengan tubuh berkelojotan.

“Lepasin aja Mbak. Itu pertanda mau orgasme…” sahutku sambil mempercepat entotanku.

“Iiii… iiiiya Booon… oooo… oooooooooh… aaaaaaa…”

Lalu sekujur tubuh seksi itu mengejang tegang, dengan perut sedikit terangkat ke atas.

Aku pun menghentikan dulu entotanku. Karena ingin menyaksikan dan merasakan sesuatu yang indah. Bahwa liang memek Mbak Artini mengejut - ngejut, disusul dengan gerakan seperti spiral… sambil meluapkan lendir libidonya, yang membuat liang sanggama Mbak Artini jadi basah sekali.

Lalu nafas Mbak Artini yang tertahan agak lama itu pun dihembuskan, “Aaaaaaah… indah sekali Sayaaaaang…” ucapnya lirih. Namun wajahnya tampak lebih cantik dari biasanya. Mungkin itulah yang disebut aura wanita yang terpancar setelah mengalami orgasme.

Setelah mencium dan melumat bibir Mbak Artini, aku mengusap - usap pipinya yang masih keringatan sambil berkata, “Setelah orgasme, Mbak jadi kelihatan lebih cantik dari biasanya.”

“Masa sih?! Tapi yang jelas aku merasa sudah jadi milikmu seorang.”

“Nanti kalau aku mau ngecrot, lepasin di mana Mbak?”

“Lepasin di dalam memekku aja.”

“Nggak apa - apa?”

“Maksudnya?”

“Kalau Mbak hamil gak apa - apa?”

“Nggak apa - apa. Aku malah kepengen punya anak darimu. Kalau anaknya cowok, mudah - mudahan seganteng bapaknya.”

“Dan kalau anaknya cewek, mudah - mudahan secantik ibunya.”

Mbak Artini menatapku dengan senyum. Wow… betapa manisnya senyum Mbak Artini itu. Maka kupagut lagi bibibr yang tengah tersenyum itu ke dalam ciuman dan lumatanku. Saat itu aku pun mengayun kontolku kembali. Terasa sekali bedanya. Bahwa tadi liang memek Mbak Artini terasa sempit sekali. Sekarang jadi agak longgar, karena liang sanggamanya jadi becek.

Tapi hal itu hanya berlangsung beberapa detik. Karena kemudian liang kemaluan Mbak Artini mulai terasa sempit kembali.

Ini luar biasa enaknya. Karena gesekan antara kontolku dengan dinding liang sanggama ibu kosku sangat terasa nikmatnya. Padahal Mbak Artini belum bisa bergoyang pinggul, karena ia baru sekali ini merasakan disetubuhi oleh lelaki.

Tapi aku tidak membutuhkan goyangan. Yang penting aku bisa mengentot liang memeknya sepuasku.

Namun aku terlalu menghayati nikmatnya memek perawan mature ini. Sehingga tak lama kemudian aku mulai memasuki detik - detik krusial. Biasanya kalau sudah begini, aku suka melambatkan entotanku. Tapi kali ini sebaliknya. Aku bahkan mempercepat entotanku. Makin lama makin cepat. Sampai akhirnya kubenamkan batang kontolku sedalam mungkin di dalam liang sanggama Mbak Artini.

Dan pada detik - detik paling nikmat itu aku merasakan kontolku mengejut - ngejut sambil menembak - nembakkan lendir maniku.

Croooottttt… crotttt… crooooootttt… crotttcrottt… croooooooootttttttt… crotttt… crooootttt…!

Aku menggelepar disertai dengusan nafasku. Lalu terkulai di atas perut Mbak Artini.

“Sudah ejakulasi?” tanya Mbak Artini lirih.

“Sudah Mbak Sayaaaang… luar biasa nikmatnya…” sahutku sambil merapatkan pipiku ke pipinya.

Kemudian kucabut kontolku dari lubang tempik Mbak Artini.

Ternyata banyak sekali air mani yang kumuncratkan di dalam tempik ibu kosku. Sehingga tampak air maniku meluap ke luar, mengalir ke arah anus Mbak Artini.

Cepat kuambil kertas tissue basah dari atas meja rias Mbak Artini. Lalu kuseka memek ibu kosku dengan kertas tissue basah itu.

“Terima kasih, “Mbak Artini duduk sambil memperhatikan darah ytang hampir mengering di kain seprainya, “Berdarah ya?”

“Iya,” sahutku, “darah itu jadi saksi keperawanan Mbak sebelum kusetubuhi tadi. Apakah Mbak menyesal telah memberikan keperawanan Mbak padaku?”

“Masa nyesel? Aku malah bahagia sekali telah didewasakan olehmu,” sahut Mbak Artini yang disusul dengan ciuman mesranya di bibirku, “Mwuuuuaaaaah…”

“Kita harus istirahat dulu selama dua - tiga hari, sampai luka di dalam tempik Mbak benar - benar sembuh. Setelah sembuh, baru kita boleh bersetubuh lagi,” kataku sambil membelai rambut Mbak Artini yang tergerai lepas.

“Iya. Aku mau nurut sama kamu aja Sayang.”

“Nanti kita kalau mau ngobrol, lewat WA aja. Supaya tidak memancing kecurigaan anak - anak kos lain,” kataku.

“Tapi namaku di hapemu kan ada Artini-nya.”

“Gampang, nama Mbak di hapeku akan diganti jadi Hartono. Biar disangka WA dari bapak - bapak.”

“Hiiihiiihiii… iya, iyaaaa. Namamu juga bakal kuganti jadi Bonita. Biar disangka WA dari cewek.”

“Iya… betul itu Mbak.”

Sebenarnya aku ingin sekali tidur bersama Mbak Artini. Tapi demi kenyamanan hati kami, malam itu aku mengendap - endap keluar dari rumah Mbak Artini. Dan masuk ke rumah kos lagi. Kebetulan Amran belum pulang. Mungkin dia nginep di rumah pacarnya.

Sehingga aku bisa tidur nyenyak tanpa perasaan takut atau cemas.

Keesokan harinya aku menghubungi Mama lewat ponsel. Aku menceritakan bahwa aku lulus dan akan diwisuda 2 minggu lagi.

“Mama bahagia sekali mendengar suksesmu Bon,” kata mama di ponselku, “Tapi mungkin mama gak bisa hadir dalam wisudamu. Nanti mama suruh Rina dan Lidya aja yang menghadiri wisudamu ya?”

“Emangnya Mama kenapa?”

“Nanti aja setelah wisudamu selesai, akan mama ceritakan.”

“Papa gimana?”

“Sejak mama pulang dari Jogja sampai hari ini papamu belum muncul juga. Biarlah, mama sudah lupakan papamu. Yang penting, mama sudah punya kamu secara lahir dan batin.”

“Iya Mam. Semoga Mama sehat - sehat aja ya. Soal yang akan menghadiri wisudaku, gak apa diwakili oleh Mbak Rina dan Mbak Lidya juga.”

“Kamu juga Sayang. Semoga sehat selalu yaaa…”

Tiga hari setelah Mbak Artini diperawani olehku, datang WA darinya pas aku sedang di kampus. Isinya :

-Sekarang udah sembuh Bon. Kapan mau “ditengok” lagi?-

Aku mengerti apa yang dimaksud “ditengok” itu. Memang sejak kuambil keperawanannya, Mbak Artini belum pernah kusetubuhi lagi. Dan kini dia sudah kangen pada kejantananku. Ingin “ditengok” lagi. Hahahaaaa…!

Lalu kubalas WA itu dengan :-Iya Mbak. Sekarang aku masih di kampus. Pulangnya sekitar jam 8 malam. Nanti aku langsung aja ke rumah Mbak ya. Pintu untuk jalan rahasia itu jangan dikunci ya-

Lalu datang lagi balasan darinya: -Iya Sayang. Aku tunggu ya. Emwuaaaah …! -

Jam setengah delapan malam aku baru bisa meninggalkan kampus. Dan seperti yang sudah kujanjikan, setibanya di depan rumah Mbak Artini yang berdampingan dengan rumah kos, aku langsung menyelinap ke gang kecil di samping rumah Mbak Artini. Di situ ada pintu besi yang menghadap ke gang.

Pintu itu tidak dikunci seperti yang kuminta. Namun setelah berada di dalam, kukuncikan pintu besi itu. Kemudian masuk ke ruangan tengah, di mana Mbak Artini sudah menungguku dengan senyum manis di bibirnya.

Aku pun memenuhi janjiku. Untuk menyetubuhi Mbak Artini habis - habisan malam itu.

Dan aku semakin yakin betapa mendalamnya cinta Mbak Artini padaku

Sehari menjelang hari wisudaku, Mbak Rina dan Mbak Lidya sudah tiba di Jogja. Bahkan mereka sudah cek in di sebuah hotel bintang lima. Setelah mereka berada di hotel itu, barulah Mbak Rina call ke ponselku.

”Kenapa Mbak gak ngasih tau dulu sebelumnya, supaya aku bisa jemput ke stasiun?” tanyaku di dekat hapeku.

Mbak Rina menjawab, “Jogja kan gak asing lagi bagi kita. Semua anak Papa dan Mama lahir dan dibesarkan di Jogja kan? Lagian kami gak mau ganggu kesibukan.. mu yang sedang mempersiapkan wisuda-an. “

“Aaaah… cuma mau diwisuda kan gak perlu nyiapin apa - apa Mbak. Jubah toga dan topi wisuda kan sudah siap. Kalau mau jadi pengantin, baru sibuk urus sana - sini. Ya udah nanti malam aku akan datang ke hotel. “

“Bukan cuma datang ke hotel. Kamu harus tidur nemenin kami di hotel. Kami kan takut juga tidur berdua sama - sama cewek. Sekalian ingin ngobrol banyak sama kamu Bon. “

“Iya Mbak iyaaa. Jadi besok pergi ke tempat wisuda, start dari hotel aja ya. “

“Iya, begitu lebih bagus Bon. “

Setelah hubungan seluler ditutup, aku bergegas menuju kamar mandi. Dan mandi sebersih mungkin.

Kemudian aku berdandan dengan agak tergesa - gesa.

Sambil menjinjing dua kantong plastik berisi pakaian wisuda dan pakaian resmiku, dengan stelan jas, kemeja putih dan dasi. Juga ada sepatu baru yang akan kupakai di hari wisuda besok.

Sebelum berangkat ke hotel, aku pamitan dulu kepada Mbak Artini. Kujelaskan bahwa aku akan nginap di hotel, tempat kedua kakakku menginap. Dan besok pagi akan langsung menuju gedung tempat diselenggarakannya wisuda angkatanku.

Mbak Artini tampak bersemangat, meski dia tak bisa hadir dalam wisudaku. Karena menurut peraturan, hanya dua orang keluarga yang dibolehkan menghadiri wisudaku. Jadi Mbak Artini harus mengalah, untuk tidak menghadiri wisudaku.

Yang membuatnya bersemangat, adalah bahwa sekitar tiga hari lagi dia akan mengantarkanku ke tempat kakaknya yang suka dipanggil Mbak Lies itu.

Setelah cipika cipiki dengan Mbak Artini, aku pun meninggalkan rumahnya dan berangkat menuju hotel dengan menggunakan taksi. Tidak menggunakan motor gede kesayanganku.

Tak lama kemudian aku pun sudah berada di lantai lima dalam hotel bintang lima itu. Langsung kau mengetuk pintu yang nomornya sesuai dengan keterangan Mbak Rina. Pintu itu pun dibuka. Mbak Lidya yang membukanya, dengan senyum ceria di bibirnya. Lalu kami berpelukan dan cipika - cipiki.

Tapi berbeda dengan biasanya. Kali ini Mbak Lidya tak sekadar mencium sepasang pipiku, tapi juga… bibirku.

 

Mbak Rina juga sama. Dia menyambutku dengan pelukan hangat, lalu mencium sepasang pipiku dan juga bibirku…!

Tentu saja perasaanku jadi lain. Tapi aku berusaha melupakannya. Dan menganggap bahwa hal itu hanya karena ingin menyatakan kegembiraan mereka atas akan diwisudanya aku besok.

Lalu kami ngobrol ke barat ke timur sebagaimana biasanya kalau kumpul dengan saudara - saudara seperti ini. Termasuk masalah Papa yang tak pulang - pulang ke rumah, juga kami bicarakan.

Aku prihatin juga mendengar cerita tentang Papa itu. Terutama merasa prihatin kepada Mama.

Kedua kakakku itu memang sama bentuknya. Tinggi langsing tapi tidak kurus. Perawakan mereka memang mirip. Tapi ada perbedaan yang menyolok di antara mereka berdua. Kulit Mbak Rina agak gelap, sementara Mbak Lidya putih bersih. Mbak Rina berambut panjang dan hitam warnanya. Sedangkan rambut Mbak Lidya hanya sebatas bahu, diwarnai kecoklatan pula.

Memang Mbak Rina biasa tampil seadanya. Sementara Mbak Lidya agak pesolek.

Tapi setelah makan malam bersama di luar hotel, Mbak Rina dan Mbak Lidya jadi kompak untuk mengutarakan sesuatu padaku, ketika kami sudah berada di dalam hotel lagi. Kami duduk di atas sofa. Aku duduk di tengah, Mbak Rina di sebelah kiriku, Mbak Lidya di sebelah kananku.

Pada saat itulah Mbak Rina tampak serius dan berkata, “Bon… terus terang aja ada sesuatu yang ingin kami minta bantuanmu saat ini. “

“Bantuan masalah apa Mbak?” tanyaku.

“Aku dan Mbak Rina ini masih sama - sama perawan Bon, “Mbak Lidya yang menyahut.

“Lalu?” aku memandang Mbak Lidya, lalu memandang Mbak Rina. Dengan benak penuh tanda tanya.

“Kita kan sesama saudara,” kata Mbak Rina, “Jadi kita ngomong to the point aja ya Bon. “

“Iya… iya…” sahutku.

Mbak Lidya memegang pergelangan tangan kananku sambil berkata, “Kami ingin merasakan seperti apa nikmatnya bersetubuh itu Bon. “

“Haaa?! “aku tersentak. Memandang wajah Mbak Lidya, lalu memandang wajah Mbak Rina di sebelah kiriku.

“Betul Bon,” ucap Mbak Rina, “Kamu pasti mau memberikan apa yang kami inginkan. “

“Iya Bon,” kata Mbak Lidya, “kami akan memasrahkan keperawanan kami kepadamu. “

“Ta… tapi kita kan saudara Mbak,” sahutku rikuh.

“Alaaaa… jangan munafik lah Bon. Kami tau kok apa yang sering kamu lakukan dengan Mbak Weni dahulu. Kalau Mbak Weni sering kamu setubuhi, kenapa kami gak bisa diperlakukan secara adil? “

“Mbak Weni ngomong begitu?” tanyaku dengan perasaan serba salah.

“Kami sering ngintip kamu bersetubuh dengan Mbak Weni dahulu. Mbak Weni sih gak pernah ngomong apa - apa. “

Aku tertunduk dan berkata, “Sebelum bersetubuh denganku, Mbak Weni sudah gak perawan lagi. “

“Nah… apalagi kalau begitu. Mbak Weni yang sudah gak perawan lagi, kamu setubuhi terus - terusan. Sedangkan kami… dijamin masih perawan Bon. “

“Tapi kenapa justru aku yang harus mengambil keperawanan Mbak - Mbak?” tanyaku dengan perasaan yang mulai terpengaruh.

Mbak Lidya yang menyahut, “Kami bukan cewek jelek kan? Dengan gampang kami bisa mengajak cowok mana pun untuk begituan. Tapi kami pikirkan akibatnya kelak. Cowok itu pasti membocorkan rahasia kami kepada teman - temannya. “

“Betul,” kata Mbak Rina, “Kalau dengan saudara, rahasia kami pasti terjamin. Kami yakin kamu takkan mau menceritakannya kepada orang lain. “

“Besok aku kan mau diwisuda,” sahutku mengambang. Karena sebenarnya aku semakin terpengaruh oleh keinginan mereka.

“Diwisuda kan cuma duduk di antrian. Lalu naik ke atas podium setelah tiba giliranmu. Jangan bodoh Bon. Mau dikasih dua perawan malam ini kok malah seperti ogah - ogahan gitu. “

Aku terdiam. Lalu membulatkan tekadku dan berkata tegar, “Oke deh… mau siapa dulu? Mbak Rina dulu atau Mbak Lidya dulu?”

“Siapa pun duluan sama aja. Jadi terserah kamu aja,” sahut Mbak Rina sambil melepaskan gaunnya.

Mbak Lidya pun kompak. Melepaskan celana corduroy coklat tua dan baju kaus coklat mudanya. Sehingga kedua kakakku itu sudah sama - sama tinggal mengenakan celana dalam dan beha.

Beha mereka pun dilepaskan. Sehingga sepasang toket mereka yangberimbang mulai kelihatan. Sama - sama berukuran sedang. Tidak gede, tapi juga tidak kecil.

Dalam keadaan tinggal bercelana dalam begitu, perbedaan Mbak Rina dengan Mbak Lidya mulai kelihatan. Bahwa kulit Mbak Rina lebih gelap daripada kulit Mbak Lidya yang putih bersih. Tapi ukuran badan mereka kelihatannya sama. Tinggi langsing dan serba proporsional ukurannya.

Namun setelah celana dalam mereka dilepaskan, tampak perbedaan yang mencolok. Kemaluan Mbak Rina ada jembutnya, tapi digunting dengan rapi, sehingga bentuk kemaluannya tetap kelihatan jelas. Sedangkan kemaluan Mbak Lidya tercukur bersih.

Entah kenapa aku tertarik untuk mendahulukan Mbak Rina yang kemaluannya berjembut dan kulitnya lebih gelap daripada kulit Mbak Lidya.

Maka kulepaskan busanaku sehelai demi sehelai, kecuali celana dalam yang kubiarkan tetap melekat di tubuhku, aku pun memegang pergelangan tangan Mbak Rina sambil berkata, “Yang paling senior dulu ya. Tapi tentu harus ada foreplay dulu Mbak.”

“Terserah kamu mau pilih siapa,” sahut Mbak Rina, “Tapi apakah kamu bisa dalam semalam mengambil keperawanan kami?”

“Bagaimana nanti aja,” ucapku, “Kalau tidak bisa malam ini, Mbak Lidya kan bisa besok ya?”

“Iya,” sahut Mbak Lidya, “Kami udah bayar hotel ini untuk empat hari kok.”

“Pada banyak duit ya. Sampai cek in di hotel bintang lima untuk selama empat hari.”

“Kami kan udah kerja. Kalau perlu sampai seminggu kami di sini, karena izinnya juga untuk seminggu. Iya kan Mbak?” tanya Mbak Lidya kepada Mbak Rina.

“Iya. Santai aja. Kalau perlu, nginep sebulan juga gakpapa,” sahut Mbak Rina sambil tersenyum.

“Kalau sebulan sih bisa dipecat kita Mbak. Izinnya kan cuma seminggu.”

Aku cuma tersenyum mendengar percakapan kedua kakakku itu. Sementara lenganku sudah melingkar di pinggang Mbak Rina.

Sebenarnya waktu masih kecil kami suka mandi bareng. Tapi saat itu aku tak pernah memperhatikan tubuh telanjang mereka. Lalu setelah aku di SMP, Mama melarang kami mandi bareng lagi. Dan sejak saat itulah aku tak pernah melihat mereka dalam keadaan telanjang lagi.

Dan kini, setelah kami sama - sama dewasa, baru melingkarkan lengan di pinggang Mbak Rina saja… sudah ada getaran - getaran syur di dalam batinku.

Terlebih setelah aku meraih pergelangan tangan Mbak Rina dan sama - sama naik ke atas bed hotel yang cukup besar itu, diam - diam kontolku mulai ngaceng di balik celana dalam yang belum kutanggalkan.

Ketika aku sudah menghimpit Mbak Rina, kulihat sepasang matanya menatapku dengan sorot pasrah. “Kamu nafsu lihat aku telanjang gini?”

“Kalau gak nafsu dari tadi juga aku sudah minggat Mbak,” sahutku.

“Buka dong celana dalammu. Pengen liat kontolmu, udah ngaceng apa belum?”

Aku pun menggulingkan badan ke samping Mbak Rina. Lalu kulepaskan celana dalamku, “Dari tadi juga udah ngaceng Mbak. Tuh liat …“

“Wow! Sekarang jadi gede dan panjang banget Bon. Waktu kita masih sering mandi bareng, kontolmu masih kecil… !” seru Mbak Rina sambil duduk dan memegang kontolku yang memang sudah ngaceng ini.

“Dulu kan masih anak - anak Mbak. Kayak tempik Mbak aja, dulu kan gak ada jembutnya,” sahutku sambil duduk juga sambil mengusap - usap memek Mbak Rina yang berjembut tapi pendek - pendek dan rapi itu.

“Tempikku gak ono jembute lho, “sela Mbak Lidya sambil mengusap - usap memeknya.

“Hihihiii… dicukur apa diwaxing tuh?” tanyaku kepada Mbak Lidya.

“Gak diapa - apain,” sahut Mbak Lidya sambil mendelik.

Aku cuma tersenyum. Lalu mendorong kedua toket Mbak Rina agar menelentang lagi. Aku menoleh ke arah Mbak Lidya sambil mencolek memek gundulnya “Jangan ganggu ya. Nanti setelah Mbak Rina selesai kan giliran Mbak Lidya juga,” kataku.

“Iya… aku cuma mau nonton aja,” ucap Mbak Lidya sambil merebahkan diri, celentang di samping Mbak Rina. Aku menyempatkan diri menciumi memek Mbak Lidya, kemudian tengkurap di atas perut si item manis berambut panjang (Mbak Rina).

“Foreplay itu perlu, supaya memek Mbak siap untuk dipenetrasi,” ucapku sambil mempermainkan pentil toket Mbak Rina.

“Iya… lakukanlah apa pun yang menurutmu paling baik.”

“Tapi yang paling enak kalau Mbak nyiapin pil anti hamil. Supaya enak, aku bisa ejakulasi di dalam memek Mbak.”

“Sudah disiapin Bon. Aku dan Lidya sudah lama mempunyai rencana ini, tapi baru sekarang terlaksananya.”

Aku tersenyum. Lalu merayapkan mulutku dari pipi ke bibir Mbak Rina.

Mbak Rina pun memagut bibirku. Lalu melumatnya sambil memejamkan matanya. Ini membuatku semakin bergairah. Dan berusaha menganggap bahwa Mbak Rina itu bukan kakakku, melainkan seorang cewek yang baru kukenal dan siap untuk kuambil keperawanannya. Maka setelah melepaskan lumatan Mbak Rina, mulutku berpindah ke pentil toket kirinya.

Suhu badan Mbak Rina terasa menghangat. Pertanda bahwa dia sudah mulai horny.

Aku pun tak mau buang - buang waktu lagi. Aku melorot turun, sehingga wajahku berhadapan dengan memek Mbak Rina yang berjembut pendek - pendek dan rapi itu.

Bentuk memek kakakku yang item manis itu tampak jelas, karena jembutnya seolah cuma hiasan belaka. Tak ragu pula aku mendorong sepasang paha Mbak Rina agar merenggang jaraknya, lalu mengangakan mulut memeknya. Hmmm… bagian dalam tempik kakakku yang item manis itu tampak jelas berwarna pink. Dan bagian yang berwarna pink itulah yang menjadi sasaran awal lidahku.

Kujilati bagian dalam tempik kakakku itu, dengan tekad harus membuat liang memeknya sebasah mungkin, agar mudah diterobos oleh kontolku nanti. Karena itu sambil menjilati bagian yang berwarna pink itu, aku pun berusaha untuk mengalirkan air liurku ke dalamnya.

Aku pun berusaha mencari itilnya. Dan setelah menemukan bagian seupil yang cuma sebesar kacang kedelai itu, aku pun mulai mengintensifkan jilatanku ke situ. Bahkan ketika aku sedang menjilati itilnya ini, kusertai dengan isapan - isapan kuat. Sehingga Mbak Rina mulai terkejang - kejang sambil meremas - remas kain seprai, diiringi oleh desahan dan rintihan perlahannya, “Aaaaaah …

Aku tahu bahwa memek Mbak Rina sudah basah kuyup oleh air liurku. Namun aku masih terus - terusan menjilati itilnya. Tujuanku adalah ingin agar Mbak Rina orgasme dalam permainan oralku. Karena kalau sudah orgasme, liang memeknya akan mengembang. Pada saat itu pula aku akan membenamkan kontolku ke dalam liang memek yang sudah “mekar” itu.

Dan… detik - detik yang ditunggu itu pun datang. Mbak Rina menggeliat dan mengelojot. Lalu menjang tegang sekujur tubuhnya. Memeknya pun terasa bergerak - gerak sedikit. Berarti dia sudah orgasme…!

Lalu dengan sigap kuletakkan moncong kontolku di mulut memek Mbak Rina.

Mbak Lidya pun tampak serius memperhatikan semua ini. Sehingga aku ingin iseng juga, untuk menjawil toketnya yang menggantung ke bawah, karena dia setengah tengkurap untuk memperhatikan semua ini.

Setelah merasa moncong kontolku berada di arah yang ngepas, kudorong batang kemaluanku sekuat tenaga. Dan… blesssss… kontol ngacengku membenam sampai lehernya. Kudorong lagi sekuat tehnaga. Blessss… melesak lagi sampai hampir separohnya.

“Udah masuk ya? “Mbak Rina menatapku dengan sorot pasrah.

“Sudah,” sahutku, “Sakit nggak?”

“Nggak. Cuma ada kayak disuntik… tadi… sekarang mah gak lagi…”

Sambil mulai mengayun kontolku perlahan - lahan, kubisiki telinga Mbak Rina, ““Mbak sudah jadi milikku sekarang…”

Dia menyahut terengah, “Bi.. biarin aja… dimiliki oleh adikku sendiri… gakpapa… ooo… ooooh… Booon… ini mulai enak lagiiiii…”

“Sekarang kita mulai bersetubuh Mbak… enak kan?” ucapku sambil agak mempercepat entotanku.

“Eeee… enak sekali Booon… ooooh… ini luar biasa enaknya Booon…”

Sebagai jawaban, kupercepat entotanku sampai kecepatan normal. Memang liang memek Mbak Rina masih sangat sempit. Sehingga agar entotanku berada di dalam kecepatan standar, lumayan banyak energi yang harus kukerahkan.

Namun aku bukan hanya mengentot liang memek sempit Mbak Rina. Aku pun mulai menjilati lehernya yang sudah keringatan, sementara tangan kiriku meremas - remas toket kanannya.

Desahan dan rintihan Mbak Rina pun mulai tak terkendalikan lagi, “Boooon… oooooohhhhh… ini luar biasa enaknya Booon… entot terus Booon… entooot teruuuussss… entoooot… entoooottttt… iyaaaa… iyaaaa… iyaaaa… ooooh… kontolmu enak sekali Boon… entoootttt… entoooootttt…

Pada saat itu pula Mbak Lidya jadi duduk bersila, sambil memperhatikan peristiwa yang sedang terjadi antara aku dan Mbak Rina. Mbak Lidya memperhatikannya dengan serius, sambil mempermainkan pentil toketnya.

Terdorong oleh perasaan kasihan kepada kakak langsungku (tidak terhalang oleh kakak lain), aku pun menyempatkan diri menjulurkan tanganku ke arah memek Mbak Lidya… lalu kuelus - elus memek yang bersih dari jembut itu. Aku seolah berkata, sabarlah… nanti tiba giliran memekmu yang akan kuentot…

Demi Mbak Lidya yang tampak sudah gak sabaran menunggu, kuintensifkan entotanku di dalam liang memek Mbak Rina yang super sempit tapi sudah licin ini.

Mbak Rina pun semakin menggeliat - geliat sambil merintih - rintih histeris. Terlebih setelah aku menjilati ketiaknya yang harum deodorant, sambil meremas - remas toket kanannya… semakin menggila pula rintihan dan desahan nafas Mbak Rina sibuatnya, “Aaaaa… aaaaah… Boooon… ini luar biasa enaknya Booon…

Aaaaaaah… aaaaaah… entot terus Booon… entot teruuuussss… makin lama makin enak Booon… serasa sedang melayang - layang di langit… aaaaah… aaaa… aaaaahhhh… entot teruis Booon… entot terussss… entoooootttt… entooootttt… ooooooohhhh… enaaaak…

Di tengah riuhnya raungan - raungan histeris Mbak Rina, diam - diam aku menyelidik. Ya… aku akan berusaha bertahan, meski nanti Mbak Rina mencapai orgasmenya, aku tak mau ngecrot cepat - cepat. Karena masih ada Mbak Lidya yang belum kuapa - apain.

Maka aku pun mengentot Mbak Rina sambil mengatur nafas dan jalan pikiranku. Manakala aku mearasa terlalu enak dan bisa melesat ke arah puncak kenikmatanku, cepat kupelankan entotanku. Pelan sekali. Dan setelah pernafasanku teratur kembali, barulah aku mempercepat kembali entotanku.

Akhirnya Mbak Rina berkelojotan, dengan tubuh sudah bermandikan keringat.

Lalu ia memejamkan mata sambil menahan nafasnya, dengan tubuh mengejang tegang, dengan perut sedikit terangkat ke atas.

Pada saat itulah kubenamkan kontolku sedalam mungkin, sampai moncongnya menyundul dan mendorong dasar liang memek Mbak Rina.

Lalu… Mbak Rina mengelojot, dengan nafas terhembus kembali… dengan liang memek berkedut - kedut erotis. Lalu ia terkapar dan terkulai lunglai, sementara kontolku terasa seperti berada di liang yang basah dan hangat.

Kudiamkan kontolku sejenak. Kemudian perlahan - lahan kutarik dari liang memek Mbak Rina. Kemudian menoleh ke arah Mbak Lidya yang sedang menatapku juga. Dengan sorot nafsu seorang cewek di kala horny.

Sebelum pindah ke atas perut Mbak Lidya, masih sempat kulihat genangan darah di bawah kemaluan Mbak Rina. Darah perawan kakakku yang item manis itu.

“Sama Mbak Rina udahan?” tanya Mbak Lidya ketika aku sudah tengkurap di atas perutnya.

“Iya… dia sudah orgasme,” kataku sambil melirik ke arah Mbak Rina yang tampak seperti terlena tidur, “Mbak udah horny sejak tadi ya?”

“Iya… udah gak sabaran, pengen ngerasain enaknya dientot sama kontolmu,” sahut Mbak Lidya sambil melingkarkan lengannya di leherku. Kemudian mencium dan melumat bibirku dengan penuh kehangatan.

“Dahulu kita cuma bisa cipika - cipiki ya,” ucap Mbak Lidya setengah berbisik, “Sekarang bisa ciuman bibir dengan bibir.”

“Iya. Bahkan sebentar lagi bibirku dengan bibir memek Mbak juga bakal berciuman.”

“Iya Bon. Aku pengen sekali merasakan enaknya memek dijilatin.”

“Memangnya Mbak belum pernah merasakannya sama sekali?”

“Ya belum lah. Kalau sudah dijilatin memek segala, pasti ujung - ujungnya ke entotan. Makanya aku masih perawan sampai detik ini juga. Tapi kalau sama adek sendiri, aku rela menyerahkan keperawananku.”

“Gak punya niat mempertahankannya sampai kawin kelak?”

“Alaaah… Mbak Weni juga gak mempertahankan keperawanannya di masa masih gadis. Sekarang malah hidup senang, karena suaminya tajir walau pun usianya udah tua.”

Aku cuma tersenyum, sambil memainkan pentil toket Mbak Lidya.

Lalu berkata, “Siap - siap Mbak… aku mau jilatin memek Mbak. Biar kontolku lebih mudah dimasukkannya ke dalam liang memek Mbak.”

“Iya. Jilatin deh sepuasmu. Pokoknya saat ini semua terserah kamu, karena kamu yang sudah pengalaman dalam soal sex,” sahut Mbak Lidya.

Aku pun melorot turun. Sehingga wajahku langsung berhadapan dengan memek Mbak Lidya.

Kutepuk - tepuk memek yang agak tembem dan tanpa jembut sehelai pun itu. Lalu kuciumi memek itu, sekaligus ingin membuktikan apakah ada aroma yang kurang sedap atau tidak. Kalau ada aroma yang kurang sedap, akan kusuruh cebok dulu sebersih mungkin, agar nyaman menjilatinya.

Tapi ternyata aroma memek Mbak Lidya sangat natural. Tidak ada aroma yang kurang sedap dari memek plontosnya itu. Maka kudorong sepasang paha putih mulusnya, agar jaraknya serenggang mungkin. Kemudian dengan kedua tanganku pula kungangakan mulut memeknya selebar mungkin, sehingga bagian yang berwarna pink itu terbuka lebar.

Lalu dengan penuh gairah ujung lidahku mulai “menari” di permukaan yang lembut, hangat, agak basah dan berwarna pink itu…!

Mbak Lidya agak tersentak. Tapi lalu diam saja ketika aku mulai menjilati bagian yang berwarna pink itu dengan lahap sekali. Mulutku seolah terbenam di permukaan memek Mbak Lidya, sementara desahan - desahan erotisnya pun mulai terdengar, “Aaaa… aaaaah… Booon… aaaaa… aaaaaahhhhh… aaaaa…

Seperti yang kulakukan kepada Mbak Rina tadi, kali ini pun sama. Sambil menjilati bagian dalam mulut memek Mbak Lidya ini, kualirkan air liurku sebanyak mungkin ke dalamnya. Kemudian kufokuskan untuk menjilati itilnya yang tampak mengkilap sebesar kacang kedelai itu.

Semakin menggeliat - geliat pula Mbak Lidya dibuatnya. Bahkan kedua tangannya meremas - remas rambutku sambil merintih - rintih histeris, ”Ini lebih enak lagi Booon… ooooo… oooooohhhhh… enak sekali Booon… enak sekaliii… oooooohhhhh… jilatin terus itilnya Boooon… itilnyaaaa… itiiiiilllll …

Dengan penuh semangat kujilati terus itilnya, terkadang disertai isapan - isapan kuat. Sehingga itil Mbak Lidya jadi kelihatan lebih menonjol, jadi agak “mancung”. Sementara air liurku pun semakin banyak kualirkan ke dalam celah memeknya.


Kali ini aku tak mau menunggu sampai Mbak Lidya orgasme. Karena aku pun tak kuat menahan nafsu lagi, ingin segera melakukan penetrasi.

Maka kujauhkan mulutku dari memek Mbak Lidya. Kemudian kuletakkan moncong kontolku tepat di bagian yang berwarna pink itu.

Aku masih sempat melirik ke arah Mbak Rina yang tampak masih tepar. Seperti ketiduran sambil membelakangi kami.

Lalu… kudorong kontolku sekuat tenaga. Uuuuuggggggghhhhhh…!

Kepala kontolku mulai masuk dengan sulitnya. Kudorong lagi, dengan mengerahkan segenap tenagaku. Berhasil…! Kontolku mulai membenam sampai lehernya. Kudorong lagi sekuat tenaga… uuuughhhhh…! Masuk lagi sampai separohnya…!

“Sudah masuk ya? “tanya Mbak Lidya dengan tatapan pasrah.

“Sudah,” sahutku sambil merapatkan pipiku ke pipinya, “Sekarang Mbak sudah mulai jadi milikku.”

“Milikilah sepuasmu Bona Sayaaaang…” sahut Mbak Lidya sambil mendekap pinggangku erat - erat.

Dengan hati - hati aku mulai menggerakkan kontolku, maju mundur perlahan. Dan berusaha agar jangan sampai terlepas, karena takut sulit membenamkannya lagi.

Mbak Lidya belum orgasme. Sehingga liang memeknya terasa lebih sempit daripada memek Mbak Rina tadi.

Namun makin lama liang memek Mbak Lidya makin menyesuaikan diri dengan ukuran kontolku. Sehingga aku makin lancar mengentotnya, sambil menyedot - nyedot pentil toketnya.

Sambil mengusap - usap rambutku, Mbak Lidya pun mulai merintih - rintih histeris, “Oooo… oooo… ooooohhhh… Boooon… rasanya seperti melayang - layang gini Booon… lu… luar biasa enaknya Booon… kontolmu enak sekali Booon… begini rasanya dientot yaaaaa… oooooh… Booonaaaa…

Aku pun mulai melengkapi entotanku dengan jilatan - jilatan di leher Mbak Lidya yang sudah mulai keringatan. Sementara kontolku mulai bermaju - mundur dalam kecepatan normal.

Semakin menggila jugalah rintihan - rintihan histeris Mbak Lidya dibuatnya. “Booon… kamu benar - benar mampu membuatku nik… nikmaaaat… ooooh… Booonaaaaa… ini luar biasa nikmatnya Booon… entot teruuuussss… entoooootttttttt…”

Sementara itu kulihat Mbak Rina sudah duduk bersila di samping Mbak Lidya, sambil tersenyum - senyum padaku. Mungkin dia terbangun karena mendengar rintihan - rintihan Mbak Lidya yang terlalu keras.

Lalu Mbak Rina menepuk pantatku sambil berkata, “Kalau bisa, setelah dengan Lidya nanti entot aku lagi ya Bon.”

“Iiii… iya Mbaaak…” sahutku dengan gerakan kontol yang semakin lancar mengentot liang memek Mbak Lidya…

Posting Komentar

0Komentar
Posting Komentar (0)